Tragedi 'Surabaya Membara' Terjadi di India, Lebih Mengerikan 60 Tewas Ditabrak Kereta saat Pesta

Tragedi mirip 'Surabaya Membara' terjadi di India, 60 orang tewas ditabrak kereta api saat pesta.

Tragedi 'Surabaya Membara' Terjadi di India, Lebih Mengerikan 60 Tewas Ditabrak Kereta saat Pesta
India Times
Tragedi mirip 'Surabaya Membara' terjadi di India, 60 orang tewas ditabrak kereta api saat pesta. 

BANGKAPOS.COM - Indonesia dihebohkan oleh insiden tewasnya tiga orang pada saat pertunjukan drama kolosal "Surabaya Membara" di dekat Tugu Pahlawan dan Kantor Gubernur Jawa Timur, 9 November 2018 lalu. 

Tiga orang tewas dan 20 lainnya mengalamai luka-luka akibat tertabrak kereta api saat puluhan orang menonton drama kolosal itu dari atas viaduk (jembatan kereta api di atas jalan raya) Jalan Pahlawan.

Sebagian penonton terjatuh dari jembatan yang tingginya sekitar 7 meter.

Baca: Denada Kabarkan Kondisi Terkini Shakira, Kita Mensyukuri Ini

Ternyata, peristiwa yang mirip juga terjadi di Amritsar, India, bahkan jauh lebih mengerikan lagi, Senin (19/11/2018) malam.

Seperti dilansir TribunBatam.id dari India Times, saat ratusan orang menonton perayaan Dusshera di atas rel kereta api, tiba-tiba sebuah kereta api datang dan menyapu mereka.

Enam puluh orang dilaporkan tewas dan puluhan lainnya luka-luka dalam peristiwa di negara bagian Punjab Joda Phatak itu.

Dusshera adalah ritual keagamaan Hindu yang juga dikenal dengan nama Vijayadashami, digelar di akhir hari besar Navratri setiap tahun

Komisaris Utama Keselamatan Kereta Api mengatakan dalam laporan sementara, Kamis, bahwa kesalahan bukan pada pengelola kereta api.

Ratusan orang merayakan Dusshera sebelum kecelakaan terjadi (India Times)

"Setelah Komisi Keselamatan Kereta Api (CCRS) melakukan penyelidikan, musibah ini terjadi karena kelalaian orang-orang yang berdiri di atas dan di dekat rel kereta api saat menyaksikan Dussehra Mela, " kata otoritas kereta api SK Pathak.

Menurut Pathak, lokasi tempat terjadinya kecelakaan tidak terlihat sampai kereta berada dalam jarak 200 meter karena rel kereta di kawasan itu melengkung seperti huruf S.

Masyarakat juga tidak mendengar atau melihat kereta api datang karena pada saat itu udara dipenuhi oleh asap dari petasan dan pembakaran patung Ravana.

Kecepatan kereta api juga normal, maksimal 100 kilimeter/jam dan pada saat kecelakaan terjadi dalam kecepatan 82 km/jam.

Masinis tidak bisa menghentikan kereta secara mendadak karena ketika melakukan pengereman dalam kecepatan itu, kereta baru berhenti dalam jarak 389 meter.

Menurut laporan, ada 50 polisi hadir di tempat itu dan mereka telah berusaha untuk memindahkan orang-orang menjauh dari rel, namun tidak diindahkan.

CCRS juga menegaskan bahwa masinis tidak bersalah dalam hal ini karena lampu rambu kereta hijau.

CCRS malah menyalahkan pemerintahan setempat yang memberi izin warga menggelar pesta di lokasi yang berbahaya.

Artikel ini telah tayang di tribunbatam.id dengan judul Tragedi Mirip 'Surabaya Membara' Terjadi di India. 60 Orang Tewas Ditabrak Kereta Api saat Pesta

Editor: fitriadi
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved