Kelakuan Penumpang Pesawat Seberat 200 Kg di Kamar Mandi Bikin Pramugari Ini Trauma

Dia membuat permintaan yang lebih tidak biasa, meminta bantuan di kamar mandi, menjelaskan bahwa dia baru saja menjalani operasi.

Kelakuan Penumpang Pesawat Seberat 200 Kg di Kamar Mandi Bikin Pramugari Ini Trauma
Shanghaiist
Pramugari dilecehkan 

BANGKAPOS.COM - Seorang awak pramugari wanita di Taiwan mengatakan bahwa dirinya dibiarkan mengalami trauma fisik dan mental setelah dengan enggan mematuhi tuntutan yang tidak masuk akal dari penumpang asing yang gemuk.

Dalam posting media sosial dan pada konferensi pers, pramugari merinci pengalaman mimpi buruk yang terjadi pada penerbangan dari Los Angeles ke Taipei yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan Taiwan EVA Air pada hari Sabtu.

Penumpang pria, digambarkan sebagai orang Amerika dengan berat sekitar 200 kg, naik pesawat di kursi roda dan diminta untuk ditempatkan di barisan dengan tiga kursi gratis.

Kemudian, dia membuat permintaan yang lebih tidak biasa, meminta bantuan di kamar mandi, menjelaskan bahwa dia baru saja menjalani operasi.

Tidak dapat masuk ke dalam kamar mandi kelas ekonomi, ia dikawal ke kelas bisnis di mana ia segera menekan tombol bantuan darurat, memanggil pramugari di dalam untuk menarik pakaian dalamnya.

Awak kabin untuk penerbangan sepenuhnya perempuan dan para perempuan pada awalnya sangat enggan, tetapi lelaki itu bersikeras dan memohon, mengancam akan buang air kecil di lantai.

Pramugari mencoba menggunakan selimut untuk menutupi alat kelamin pria yang terekspos, tetapi itu dilempar.

Dia mengenakan sepasang sarung tangan bedah dan kemudian menarik celana dalamnya.

Pria itu juga bersikeras bahwa pintu kamar mandi harus tetap terbuka, mengklaim bahwa ia tidak akan bisa bernapas.

Permintaan itu setidaknya ditolak.

Halaman
12
Editor: ediyusmanto
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved