Inilah Tiga Pokok Permasalahan Guru yang Dibahas di RNPK 2019

Acara ini bertujuan membangun sinergi antara seluruh pemangku kepentingan pendidikan dan kebudayaan, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.

Inilah Tiga Pokok Permasalahan Guru yang Dibahas di RNPK 2019
Kompas.com/Kontributor Nunukan, Sukoco
Ilustrasi: Seorang guru mengajar di salah satu SD di Kabupaten Bulungan, Kalimantan Utara beberapa waktu lalu. 

BANGKAPOS.COM - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ( Kemendikbud) akan mengadakan Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan (RNPK) selama 4 hari, mulai tanggal 11-14 Februari 2019, di Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat) Pegawai Kemendikbud, Bojongsari, Depok, Jawa Barat.

Acara ini bertujuan membangun sinergi antara seluruh pemangku kepentingan pendidikan dan kebudayaan, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah, dan masyarakat. Rencananya, RNPK akan dibuka Presiden RI Joko Widodo pada Selasa (12/2/2019).

“Melalui RNPK diharapkan dapat membangun sinergi pusat dan daerah serta masyarakat untuk menyukseskan program-program prioritas sebagaimana tertuang dalam Nawa Cita, sekaligus merumuskan rancangan kebijakan pendidikan dan kebudayaan tahun 2020,” jelas Staf Ahli Bidang Inovasi dan Daya Saing Kemendikbud, Ananto Kusuma Seta dalam acara konferensi pers di kantor Kemendikbud, Jakarta, Jumat (08/02/2019).

3 soal pokok terkait guru

Selaku Ketua Steering Committee RNPK 2019, Ananto menyampaikan melalui RNPK yang akan mulai digelar 11 Februari mendatang, pengangkatan dan pemetaan guru menjadi salah satu isu yang akan dibahas pada forum terbesar di bidang pendidikan dan kebudayaan.

“Jadi kedepan kita menjadikan guru sebagai ibu (dari) pendidikan,” ujar Ananto Kusuma Seta di sela-sela acara kepada Kompas.com.

"Karena itu di dalam diskusi ke depan, berapa soal krusial yang harus diselesaikan terkait permasalahan guru banyak sekali. Rumit itu. Misal, pertama soal bagaimana proses redistribusi guru, yang saat ini ada penumpukan di satu tempat tetapi kekurangan di tempat lain," ujarnya.

Ia menambahkan soal kedua adalah bagaimana melakukan peningkatan profesionalisme guru dan ketiga bagaimana membuat sistem penghargaan bagi guru lewat tunjangan remunarisi guru itu agar lebih sehat dari sekarang dengan berbasis kinerja, bukan berbasis kehadiran.

Meningkatkan profesionalitas guru

Staff ahli Kemendikbud ini melihat peningkatan profesionalisme guru menjadi soal penting yang perlu diperioritaskan karena sangat terkait dengan peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia.

"Selain soal adminstratif terkait pengangkatan guru, kita akan banyak menitikberatkan pada hal substansi meningkatkan profesionalisme dan tangunggjawab guru-guru. Ini nanti yang akan kita bahas, tidak sebatas rekrutmen 100.000 guru kemarin," tegas Ananta.

Halaman
12
Editor: zulkodri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved