Info Kesehatan

Risiko Bekerja Lebih dari 9 Jam Pada Wanita Bisa Tingkatkan Depresi

Bekerja selama sembilan jam plus dalam sehari dapat menempatkan wanita pada risiko depresi yang lebih tinggi.

Risiko Bekerja Lebih dari 9 Jam Pada Wanita Bisa Tingkatkan Depresi
dy00k1db5oznd
Wanita bekerja. 

BANGKAPOS.COM – Bekerja selama sembilan jam plus dalam sehari dapat menempatkan wanita pada risiko depresi yang lebih tinggi.

Tetapi tidak pada pria, demikian temuan sebuah penelitian.

Wanita yang bekerja dengan jam kerja ekstra panjang, lebih dari 55 jam seminggu, memiliki gejala depresi 7,3 persen lebih banyak daripada wanita yang bekerja dengan standar 35 – 40 jam seminggu.

Namun, hal yang sama tidak terjadi pada pria, demikian temuan penelitian ini.

"Meskipun kami tidak dapat menetapkan penyebab pasti, kami tahu banyak wanita menghadapi beban tambahan melakukan bagian yang lebih besar dari pekerjaan rumah tangga daripada pria."

"Di mana sebagian mengarah ke total jam kerja yang luas, menambah tekanan waktu dan tanggung jawab yang luar biasa."

"Selain itu, wanita yang bekerja paling akhir pekan cenderung terkonsentrasi di pekerjaan sektor jasa bergaji rendah, yang telah dikaitkan dengan tingkat depresi yang lebih tinggi," kata Weston.

Untuk penelitian ini, yang diterbitkan dalam Jurnal Epidemiologi dan Kesehatan Masyarakat, tim tersebut melibatkan 11.215 pria yang bekerja dan 12.188 wanita yang bekerja.

Studi ini juga menunjukkan bahwa bekerja di akhir pekan dikaitkan dengan risiko depresi yang lebih tinggi di antara laki-laki (3,4 persen) dan perempuan (4,6 persen).

Dua pertiga pria bekerja pada akhir pekan dibandingkan dengan separuh wanita.

Mereka yang bekerja di semua atau sebagian besar akhir pekan lebih cenderung berada di pekerjaan dengan keterampilan rendah dan kurang puas dengan pekerjaan dan penghasilan mereka daripada mereka yang hanya bekerja pada hari kerja atau akhir pekan.

"Kami berharap temuan kami akan mendorong pengusaha dan pembuat kebijakan untuk berpikir tentang cara mengurangi beban dan meningkatkan dukungan bagi perempuan yang bekerja berjam-jam atau tidak teratur - tanpa membatasi kemampuan mereka untuk bekerja ketika mereka menginginkannya," kata Weston.

“Praktik kerja yang lebih simpatik dapat membawa manfaat baik bagi pekerja maupun bagi pengusaha dari kedua jenis kelamin,” sarannya.

Editor: fitriadi
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved