Info Kesehatan

Jangan Buang Biji Alpukat, Khasiatnya Bisa Mengobati Diabetes hingga Peradangan

Tidak hanya daging buahnya saja yang bermanfaat, biji alpukat pun memiliki sifat antiinflamasi...

Jangan Buang Biji Alpukat, Khasiatnya Bisa Mengobati Diabetes hingga Peradangan
splendidtable
Tidak hanya daging buahnya saja yang bermanfaat, biji alpukat pun memiliki sifat antiinflamasi. 

BANGKAPOS.COM – Salah satu makanan yang paling populer dalam beberapa tahun terakhir ini adalah alpukat, yang kaya akan vitamin dan mineral, serta sumber lemak sehat.

Sementara orang sangat menikmati smoothie daging buahnya, orang biasanya membuang bijinya.

Tetapi adakah yang lebih penting dari  biji alpukat daripada yang terlihat?

Para peneliti dari Pennsylvania State University (Penn State) mengatakan bahwa biji alpukat yang biasanya dibuang, ternyata menghasilkan ekstrak yang mungkin memiliki sifat anti inflamasi yang penting.

Selama beberapa tahun terakhir, para peneliti Penn State telah mengekstraksi dan mengembangkan senyawa dari biji alpukat, menghasilkan cairan oranye.

Pada tahun 2016, setelah mematenkan senyawa yang berasal dari alpukat ini sebagai pewarna, Joshua Lambert dan Gregory Ziegler mendirikan sebuah perusahaan - Persea Naturals - yang sekarang mendistribusikannya sebagai zat pewarna warna makanan alami.

Saat ini, Lambert, Ziegler, dan rekannya tertarik untuk mengetahui apakah mereka dapat menggunakan senyawa yang sama ini untuk digunakan sebagai zat antiinflamasi.

Jika teori mereka berlaku, senyawa ini dapat membantu mengobati kondisi yang beragam seperti penyakit kardiovaskular dan kanker, yang memiliki peradangan abnormal.

Dalam sebuah makalah penelitian baru, yang ditampilkan dalam jurnal akses terbuka Kemajuan dalam Teknologi Pangan dan Ilmu Gizi, para peneliti melaporkan bahwa, secara historis, penduduk Amerika Selatan setempat telah menggunakan biji alpukat untuk mengobati kondisi peradangan.

"Studi etno-farmakologis dari budaya Aztec dan Maya telah melaporkan penggunaan rebusan biji alpukat untuk pengobatan infeksi mikotik dan parasit, diabetes, peradangan, dan penyimpangan pencernaan," tulis mereka, seperti dilansir dari medicalnewstoday.

Menggunakan biji alpukat dengan cara ini masuk akal, para peneliti menjelaskan, karena mereka kaya akan polifenol.

Polifenol adalah zat alami dengan efek antioksidan, yang dapat membantu melindungi kesehatan di tingkat sel.

"Biji alpukat kaya akan polifenol dan mengandung sejumlah besar kelas phytochemical yang berbeda," catat para peneliti.

Mereka lalu menambahkan bahwa "Biji ini memiliki kandungan polifenol yang lebih tinggi dan aktivitas antioksidan lebih besar daripada bubur kertas."

Dalam penelitian mereka, tim peneliti melakukan percobaan in vitro (berbasis laboratorium) yang melibatkan kultur sel dan enzim yang memainkan peran kunci dalam respon imun normal dan reaksi yang terjadi pada penyakit inflamasi.

Lebih khusus lagi, para peneliti fokus pada interaksi antara ekstrak biji alpukat dan makrofag, sejenis sel kekebalan khusus yang menghancurkan benda asing yang berpotensi berbahaya dan puing-puing sel yang menjadi beracun ketika terakumulasi.

Tim menganalisis reaksi makrofag terhadap senyawa biji alpukat dan menemukan bahwa itu menghambat produksi protein pro-inflamasi oleh sel-sel kekebalan ini.

Lambert menjelaskan, "Tingkat aktivitas yang kita lihat dari ekstrak sangat baik."

"Kami melihat aktivitas penghambatan pada konsentrasi dalam kisaran mikrogram per mililiter rendah, yang merupakan jumlah aktivitas yang dapat diterima untuk membenarkan studi lebih lanjut."

Meskipun hasil saat ini menjanjikan, para peneliti mengakui bahwa itu hanya langkah pertama dalam mengkonfirmasi potensi anti-inflamasi dari biji alpukat.

"Langkah selanjutnya, sebelum kita dapat menarik kesimpulan lebih lanjut tentang aktivitas anti-inflamasi ekstrak biji alpukat ini, adalah merancang studi model hewan," kata Lambert.

Ia menyarankan, "kita dapat melihat model tikus dari kolitis ulserativa di mana kita merumuskan ekstrak biji alpukat ke dalam makanan tikus dan melihat apakah ia mampu mengurangi peradangan."

Diharapkan dapat mengurangi limbah

Alasan lain untuk antusiasme penulis penelitian adalah bahwa dengan menemukan penggunaan klinis untuk biji alpukat, mereka dapat berkontribusi untuk mencegah pemborosan lebih lanjut.

"Biji alpukat Hass (jenis alpukat paling umum) menyumbang sekitar 16-20 persen dari total berat buah alpukat dan dianggap sebagai produk limbah bernilai rendah," catat para peneliti dalam makalah mereka.

"Namun jika kita dapat mengembalikan nilai kepada petani alpukat atau pengolah alpukat, itu akan menguntungkan," kata Lambert.

Jika kita dapat mengurangi jumlah biji yang dibuang di tempat pembuangan sampah, maka akan menjadi hal yang baik, mengingat sejumlah besar alpukat dikonsumsi.
“Ini menggembirakan karena ada pasar untuk sumber bernilai tinggi lainnya dari senyawa bioaktif kami telah diuji di laboratorium, seperti kakao dan teh hijau."

"Sedangkan biji alpukat pada dasarnya dianggap sampah," para peneliti menambahkan.

SUMBER

Editor: fitriadi
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved