Dikira Babi Hutan, Petani Ini Tewas Ditembak Pemburu

Karma Dona alias Dona (29), warga Jalan Batu Tepe, Kelurahan Taman Ilir, Kecamatan Lubuk Linggau Utara 1, Kota Lubuklinggau, ditangkap

Dikira Babi Hutan, Petani Ini Tewas Ditembak Pemburu
Tribunewsbogor.com
ilustrasi tertembak 

BANGKAPOS.COM - Karma Dona alias Dona (29), warga Jalan Batu Tepe, Kelurahan Taman Ilir, Kecamatan Lubuk Linggau Utara 1, Kota Lubuklinggau, Sumatera Selatan, ditangkap aparat kepolisian setempat setelah menjadi buronan selama 2 tahun.

Pelaku diketahui telah menembak mati Randi Wijaya (17), seorang petani, ketika korban sedang berada di hutan kebun karet di Jalan Batu, Kelurahan Tanjung Raya, Kecamatan Lubuk Linggau Utara 1, pada 28 Januari 2017 lalu.

Kapolres Lubuklinggau AKBP Dwi Hartono mengatakan, kejadian itu bermula ketika pelaku berada di lokasi untuk berburu babi hutan.

Namun, pada waktu yang bersamaan, korban yang sedang duduk dikira pelaku adalah seekor babi. Lalu korban pun ditembak pelaku.

"Pelaku baru tahu itu manusia setelah didekati. Menurut keterangan pelaku, ia mengira itu adalah babi yang ada di semak-semak," kata Dwi saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon, Jumat (22/3/2019).

Dwi melanjutkan, setelah melakukan aksi penembakan itu, pelaku langsung melarikan diri ke Kabupaten Musirawas Utara (Muratara) ke kediaman keluarganya sebelum kasus tersebut terungkap.

Kematian Randi sebelumnya diduga akibat kecelakaan. Korban ditemukan di pinggir jurang. Namun, setelah dilakukan penyelidikan barulah diketahui bahwa Randi tewas ditembak pelaku.

"Analisanya waktu itu itu kecelakaan dalam artian dia jatuh sendiri masuk jurang dan kena kayu. Setelah diselidiki ada kejanggalan, karena pelaku tak pulang dan tidak pernah masuk kerja. Pelaku ditangkap malam kemarin di kediaman keluarganya," jelas Kapolres.

Atas perbuatannya, Dona dikenakan pasal 338 KUHP tentang pembunuhan dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

"Pelakunya ada dua orang, baru satu ditangkap, satunya lagi buron," tutup Dwi. (*)

//
Editor: Herru W
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved