Kanal

Peluang Investasi 2016, Inilah Yang Harus Anda Ketahui

Ilustrasi - IST

BANGKAPOS.COM, JAKARTA,  - Meski pengujung tahun sudah di depan mata, belum ada sinyal pergerakan rupiah akan membaik.

Memandang rupiah di tahun 2016 mendatang, ada beragam faktor yang akan membayangi pergerakan mata uang Garuda.

Hanya saja, arah kebijakan moneter The Fed masih dikhawatirkan membayangi pergerakan rupiah.

Kenaikan ataupun penundaan suku bunga The Fed pada FOMC 15 – 16 Desember 2015 nanti tetap akan berujung pada peluang kenaikan serupa di tahun 2016.

"Itu perlu dicermati dan masih akan mendominasi arah kekuatan rupiah dari sisi eksternal," tutur Helmi Arman, Ekonom Citibank Indonesia.

Memang, hingga kini pergerakan rupiah masih di bawah pengaruh penantian pasar menyusul kian dekatnya pertemuan FOMC.

Hingga Kamis (10/12/2015) pukul 11.30 WIB posisi rupiah di pasar spot terangkat 0,44 persen ke level Rp 13.954 per dollar AS setelah sehari sebelumnya ditutup menembus Rp 14.016 per dollar AS.

Adapun mengacu pada kurs tengah Bank Indonesia, valuasi rupiah justru merosot 0,72 persen ke level Rp 13.954 per dollar AS setelah sebelumnya libur menyambut perhelatan pilkada.

"Selain faktor The Fed, tidak bisa disingkirkan pengaruh devaluasi yuan juga membayangi," tutur Helmi.

Meski telah tercatat sebagai SDR pada awal pekan lalu, People's Bank of China (PBOC) masih berupaya menggenjot perekonomian domestiknya. Salah satunya dengan devaluasi mata uang yuan.

Halaman
12
Editor: Hendra
Sumber: Kompas.com

Wanita Tewas Dalam Lemari Pernah Unggah Foto Bersama Pelaku, Sempat Usir dari Kos sebelum Dibunuh

Berita Populer