Kanal

Sekelumit Kisah Jenderal Soedirman, Jenderal yang Tak Sudi Dilecehkan dan Biasa Ambil Risiko

- istimewa

BANGKAPOS.COM--Sampai tanggal 12 November 1945, Pak Dirman memimpin Divisi V yang wilayahnya meliputi Karesidenan Banyumas dan Kedu.

Kolonel yang baru saja dipilih menjadi Panglima ini (tinggal menunggu pelantikan), pada tanggal 26 November 1945 menghadapi serbuan tentara Inggris yang diboncengi Belanda dari Semarang.

Ia kemudian menyerang balik lawan yang ketika itu sudah menduduki Kota Ambarawa.

Para komandan sektor bawahannya diminta berkumpul di Magelang untuk merundingkan siasat merebut Ambarawa.

Jalan antara Semarang – Ambarawa harus dikuasai sepenuhnya dengan sergapan mendadak terhadap pasukan musuh yang mondar-mandir di antara kedua tempat itu.

Serangan umum ke Ambarawa pun dilakukan serentak di semua sektor, menjelang fajar 12 Desember 1945.

Komando  penyerangan disampaikan dengan isyarat tembakan pistol.

Sehari penuh, pertempuran berlangsung!

Baru pada hari keempat, 15 Desember, pasukan Indonesia berhasil merebut Ambarawa.

Hal itu tidak lepas dari koordinasi rapi antarkomandan sektor, dan siasat jitu rancangan Panglima Soedirman dari Magelang.

Halaman
1234
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Intisari

Pengakuan Wanita Penabrak Anggota Polisi usai Terobos Rombongan Presiden Jokowi

Berita Populer