Kanal

Menakutkan di 2030 Nanti Dunia Memanas, Penyakit Mewabah dan Kematian Berlipat Ganda

Bumi semakin memanas wabah penyakit semakin meluas. -

BANGKAPOS.COM – “Hati-hatilah pada dampak negatil pemanasan global."

Peringatan ini perlu disampaikan setelah Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan, semakin hangatnya temperatur udara dapat memicu timbulnya penyakit seperti demam berdarah dengue dan malaria.

Lebih lanjut WHO melaporkan, perubahan iklim tadi telah menyebabkan lebih dari 150.000 kematian dan lima juta orang terserang penyakit setiap tahunnya.

Jumlah itu bisa berlipat ganda pada tahun 2030.

"Pemanasan global tidak melulu masalah lingkungan. Kondisi buruk ini sudah menyangkut masalah kesehatan yang sangat serius," kata Dr. Jonathan Patz, guru besar luar biasa di Institut Kajian Lingkungan Universitas Wisconsin, yang memimpin penelitian dampak pemanasan global terhadap kesehatan.

Wilayah-wilayah yang berisiko terkcna dampak perubahan iklim Hu adalah Asia, daerah pesisir Amerika Selalan yang menghadap Samudera Pasifik, serta pesisir Samudera Hindia dan sub-Sahara Afrika.

Masalah yang lebih besar juga akan dihadapi kota-kota besar. Di sinilah terjadi efek yang disebut para peneliti sebagai efek rumah kaca. Di beberapa kota temperatur menunjukkan 5 - 10"C lebih hangat daripada di daerah terpencil.

Dari penelitian terakhir terungkap, ada hubungan antara penyakit menular dan perubahan iklim. Contohnya, lim Dr. Palz menemukan adanya peningkatan kasus malaria di Pegunungan Kenya selama masa-masa perubahan panas yang ekstrem.

Begitu juga penularan malaria di Ethiopia. Dr. Patz pun sudah mengamati penyebaran virus West Nile di seluruh Amerika.

Baca: Setelah Dapat Ancaman, Raffi Ahmad Terkejut Dapat Pesan dari Seseorang di Secarik Kardus

Halaman
12
Editor: zulkodri
Sumber: Intisari

Beredar Foto-foto Awal Penemuan Jasad Korban Pembunuhan Sekeluarga di Bekasi, 2 Anak di Kamar

Berita Populer