Kanal

Kadin Babel Gandeng Semua Elemen Bangun Babel

- Ist

BANGKAPOS.COM, BANGKA- KAMAR Dagang Indonesia Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menggelar halalbihal sekaligus Focus Group Discussion (FGD)dengan mengundang berbagai pihak di Novotel Convention Centre, Selasa (10/7) kemarin.
Tema yang diangkat ‘Aktualisasi Peran Kadin Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dalam Percepatan Transformasi Ekonomi menuju Bangka Belitung Sejahtera’.

Acara ini turut dihadiri organisasi pengusaha, akademisi, mahasiswa, Ketua Kadin Kabupaten/Kota di Babel, Badan Pusat Statistik (BPS) Babel, Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Babel, perwakilan pemerintah hingga media massa dan perwakilan pihak-pihak terkait lainya.

FGD yang dimoderatori Dosen Fakultas Ekonomi UBB Nizwan Zukhri mengha­dirkan Kepala BI Perwakilan Babel Tantan Heroika, Kepala BPS Babel Darwis Sitorus, Ketua Umum Kadin Babel Thomas Jusman dan Staf Ahli Gubernur Babel Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik Syahrudin sebagai pembicara. Diskusi berlangsung lancar dan hangat. Kondisi perekonomian Babel saat ini, kendala, masukan dan arah pengembangannya ke depan yang tak bisa selamanya bergantung pada sektor pertimahan menjadi bahasan.

Ketua Umum Kadin Babel Thomas Jusman mengatakan, halalbihalal digelar sebagai upaya melestarikan tradisi budaya Indonesia. Apalagi saat ini suasananya masih dalam bulan Syawal sehingga menjadi momentum saling bermaaf-maafan dan semakin menjalin tali silaturahmi dan meng­eratkan persatuan Kadin Babel dengan ber­bagai pihak. Sementara FGD digelar dengan tujuan untuk menghasilkan pemikiran dan rencana membangun Babel kedepan.

Kata Thomas dalam sambutannya, ada empat hal yang dicermati pihaknya mengenai kondisi perekonomian di Babel saat ini. Keempatnya adalah sektor ekonomi yang belum seimbang, pertumbuhan yang masih rendah, inflasi yang naik-turun dan daya saing yang masih rendah. Keempat hal ini perlu dicermati bersama oleh semua elemen.

Ada lima pilar ekonomi alternatif yang ditawarkan. Kelimanya adalah sektor good mining practice, pariwisata, kelautan, perikanan dan pertanian. Dari semuanya, sektor pariwisata yang dinilai memiliki banyak keunggulan dan akan menjadi lokomotif pembangunan bagi sektor lainnya.

“Menurut pandangan kami, transformasi itu sudah merupakan keniscayaan dan keharusan. Transformasi ini artinya proses perubahan secara bertahap ke arah yang lebih baik, bergeser ke sumber ekonomi yang lebih seimbang dan tidak mengandalkan satu sektor saja,” tutur Thomas.

Thomas juga mengatakan, Kadin Babel sebagai induk organisasi para pengusaha diharapkan bisa mempresentasikan dunia usaha di Babel dalam konsep pentahelix. Ada lima unsur dalam konsep ini yakni pemerintah, dunia usaha, akademisi, media massa dan komunitas masyarakat atau lembaga swadaya mas­yarakat. Kelimanya harus bersinergi dalam membangun Babel.

Selain itu, sejak awal Kadin Babel menurut Thomas sudah menggemakan Kadin Babel Bergema (Bersama Bersatu Bergerak Maju). Sebab, tranformasi perlu persatuan dan sinergi. Mindset harus diubah bahwa perubahan ke sektor lain perlu ditingkatkan.
“Ini harus dimulai dari pemangku-pemangku kepentingannya. Kami mencoba menggandeng semua elemen itu,” katanya.

Staf Ahli bidang Pemerintahan, Hukum, dan Politik Syahrudin mengapresiasi acara halalbihalal dan FGD yang digelar kemarin. Dia mengatakan, para pengusaha yang tergabung dalam Kadin diharapkan dapat memberikan kontribusi yang nyata dalam mendorong percepatan transformasi ekonomi pembangunan dalam rangka pemerataan pembangunan, menjaga integritas dan keutuhan. Percepatan pembangunan dinilai memang perlu cepat direalisasikan secara sungguh-sungguh dan terprogram.

“Diperlukan kerjasama yang harmonis segenap jajaran baik pemerintah, masyarakat dan pengusaha,” katanya
Dalam kesempatan itu juga di akhir acara dilakukan serah terima bantuan secara simbolis renovasi panti Asuhan Al-ikhlas Pangkalpinang,yang mana bantuan ini merupakan hasil kerjasama Kamar Dagang Dan Industri Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Djarum Foundation dan Realestate Indonesia Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.bantuan tersebut secara simbolis di serahkan langsung oleh Bapak Thomas Jusman yang merupakan Ketua Umum Kadin Babel dan Ketua Realestate Indonesia Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. (adv)

Editor: fitriadi
Sumber: bangkapos

Pengakuan Wanita Penabrak Anggota Polisi usai Terobos Rombongan Presiden Jokowi

Berita Populer