Indonesdia Disadap, Prabowo Anggap Hal yang Wajar

Ketua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto menilai penyadapan yang dilakukan antarnegara adalah hal yang wajar.

Indonesdia Disadap, Prabowo Anggap Hal yang Wajar
DEYTRI ROBEKKA ARITONANG
Ketua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Ketua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto menilai penyadapan yang dilakukan antarnegara adalah hal yang wajar.

Untuk itu, dia menyarankan sebaiknya pihak-pihak yang takut disadap jangan membahas hal yang rahasia dalam pembicaraan di telepon.

"Penyadapan sudah jadi hal yang umum. Kalau rahasia, jangan bicara di telepon," ujar Prabowo di Bandar Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Sabtu (16/11/2013).

Menurut mantan Komandan Jenderal Korps Pasukan Khusus (Kopassus) ini, tidak ada yang dapat dilakukan pihak Indonesia terkait dugaan penyadapan oleh Australia dan Amerika Serikat.

Penyadapan, katanya, tidak dapat dihindari. Menurutnya, pemerintah sudah cukup tegas menanggapi upaya penyadapan.

"Pemerintah, saya kira, sudah cukup tegas. Memang kita mau melakukan apa? Dia kan menyadap dari satelit, terus kita mau ngapain," kata Prabowo.

Diberitakan sebelumnya, badan intelijen AS diketahui menyadap komunikasi negara-negara sekutu mereka di Eropa. AS juga disebut menyadap komunikasi pemerintah Indonesia. Australia juga diberitakan melakukan hal yang sama terhadap Indonesia.

Editor: asmadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved