Polri Kehilangan Jejak Gudang Senjata Jamaah Islamiyah

Menurut Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Anton Charliyan, Siyono merupakan seorang petinggi di kelompok Jamaah Islamiyah.

Polri Kehilangan Jejak Gudang Senjata Jamaah Islamiyah
Tribun Jogja/ Khaerur Reza
Suratmi, istri Siyono yang meninggal di tangan Densus 88, saat berada di kantor PP Muhammadiyah, Jakarta, Selasa (29/3/2016). 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - ‎Mabes Polri menegaskan Siyono tidak bisa dipandang sebelah mata, mengapa?

Menurut Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Anton Charliyan, Siyono merupakan seorang petinggi di kelompok Jamaah Islamiyah.

Lalu apa peran Siyono? berdasarkan penuturan dari beberapa teroris yang ditangkap sebelumnya, ternyata Siyono adalah pemegang gudang senjata.

"SY (Siyono) ini tokoh inti. Dia kepala staf yang mengetahui di mana gudang senjata milik Jamaah Islamiyah. Di gedung itu ada granat, mesin pembuat senjata dan amnusisi. Ini dikumpulkan untuk mendirikan Negara Islam Indonesia (NII)," ujar Anton, Rabu (6/4/2016).

Sehingga menurut Anton, Siyono bukanlah teroris "kelas teri" dan bukan teroris kelas ecek-ecek. Dengan tewasnya Siyono, maka informasi soal di mana gudang senjata terputus.

"Jabatan SY itu bukan ecek-ecek, dia tokoh penting. ‎ Kami sangat menyayangkan insiden ini. Jadi rantainya terputus. Kami tidak tahu dimana lokasi gudang senjata itu," tambah Anton.

Untuk diketahui, Siyono (39) warga Brengkungan Cawas Klaten ditangkap Densus 88 pada Selasa (9/3/2016) karena diduga terlibat dalam jaringan teroris, namun dia kemudian meninggal di perjalanan.

Polri mengklaim yang bersangkutan meninggal usai kelelahan dan lemas akibat melawan dan berkelahi dengan anggota Densus 88 yang mengawal selama perjalanan. Pasalnya saat itu, Siyono berupaya kabur.

Untuk mengungkap penyebab pasti kematian Siyono, Minggu (3/4/2016) kemarin tim dokter Muhammadiyah ‎dibantu satu dokter forensik Polri melakukan autopsi pada jenazah Siyono.

Gudang senjata

Halaman
123
Editor: fitriadi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved