Breaking News:

2,3 Juta Warga Inggris Akhirnya Menyesal Telah Memilih 'Brexit'

"Saya pribadi yang memilih ‘leave’ meyakini kebohongan ini. Saya menyesal lebih dari apa pun, saya merasa suara saya benar-benar dirampok..."

Getty Images/R Stothard
Kelompok pro Uni Eropa, Jumat (24/6/2016), kecewa atas hasil referendum Uni Eropa yang digelar hari sebelumnya, yang menunjukkan Inggris keluar dari blok tersebut (Brexit). 

BANGKAPOS.COM, LONDON -- Hasil penelitian terbaru di Inggris menunjukkan, 2,3 juta pemilih “leave” atau Inggris keluar dari Uni Eropa, yang dikenal dengan Britain Exit atau Brexit, menyesalkan pilihannya.

Jika referendum kedua dimungkinkan, demikian hasil penelitian, Inggris akan tetap berada di Uni Eropa, yang diinginkan kubu Britain Remain atau Brimain pimpinan Perdana Menteri David Cameron.

Hingga 7 persen dari orang-orang yang memilih Leave untuk Brexit di referendum Uni Eropa sekarang menyesal atas pilihan mereka sendiri, demikian kata The Independent, Jumat (1/7/2016)

Ketika hasil survei diproyeksikan ke para pemilih pekan lalu, Kamis (23/6/2016), mereka akan mengurangi jumlah pemilih “leave” hingga 2,3 juta, membalikkan hasil menjadi “remain”.

Penelitian oleh Opinium menemukan, 3 persen dari mereka yang memilih “remain” juga menyesali pilihan mereka.

Rakyat Inggris sekarang terfokus pada prioritas dalam negosiasi ke depan, untuk melanjutkan program “leave” dan negosiasi untuk keluar secara resmi dari blok UE.

Lebih dari setengah dari mereka yang telah disurvei juga merasa, baik ekonomi maupun posisi Inggris di dunia, telah memburuk.

Namun, satu dari 10 orang mengatakan mereka tidak percaya Brexit akan dilaksanakan.

"Saya berharap kami memiliki kesempatan untuk memilih lagi," kata Mandy Suthi, warga yang memilih “leave” dan menambahkan bahwa ia "sangat kecewa" atas pilihannya.

"Saya pribadi yang memilih ‘leave’ meyakini kebohongan ini. Saya menyesal lebih dari apa pun, saya merasa suara saya benar-benar dirampok," kata Khembe Gibbons, penjaga pantai dari Bury St Edmunds.

Halaman
12
Editor: Asmadi Pandapotan Siregar
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved