Gara-gara Pajaknya yang Tinggi, Kangbashi Jadi 'Kota Hantu'

Kota bernama Ordos di China disebut-sebut sebagai kota hantu terbesar di dunia. Pasalnya, hampir semua bangunan di sana kosong dan kotanya sendiri...

Gara-gara Pajaknya yang Tinggi, Kangbashi Jadi 'Kota Hantu'
Apartemen kosong di Ordos Kangbashi, China. 

BANGKAPOS.COM -- Kota bernama Ordos di China disebut-sebut sebagai kota hantu terbesar di dunia. Pasalnya, hampir semua bangunan di sana kosong dan kotanya sendiri tidak berpenduduk.

Hampir 15 tahun lalu, sebuah ledakan tambang batubara memaksa pemerintah menginvestasikan uang untuk perkembangan perkotaan di sana. Harapannya jelas, yakni menciptakan pusat budaya, ekonomi, dan politik baru.

Kota Baru Ordos, juga dikenal Kangbashi ini dirancang untuk bisa menampung satu juta penduduk dan menjadi terkenal akan arsitekturnya, menara-menara residensialnya, dan arena-arena olahraganya yang mengandung estetika seni.

Raphael Olivier/Daily Mail
Museum Ordos dengan desain yang unik namun jarang dikunjungi karena minimnya penduduk dan pengunjung ke kota itu.

Tetapi harapan tinggal harapan lantaran tingginya pajak properti dan buruknya konstruksi menghalangi orang untuk tinggal di Kangbashi.

Hingga hari ini, meskipun sebanyak 100.000 orang menyebutnya sebagai rumah, sebagian besar bangunan di kota tidak terpakai.

"Keseluruhan kota tak ubahnya stasiun luar angkasa selepas kiamat pada film-film fiksi ilmiah," kata fotografer Raphael Oliver yang membuat rangkaian foto Kangbashi berjudul 'Ordos-A Failed Utopia.'

Raphael Olivier/Daily Mail
Jalanan lengang menjadi keseharian di kota Ordos, Mongolia Dalam, China.

Oleh sebab itu, Ordos yang terletak di pedalaman Mongolia ini tidak masuk ke dalam peta negara China.

Pemerintah pusat menganggap walaupun Ordos memiliki bangunan-bangunan dan penghuni sebanyak 100.000 jiwa masih tak layak untuk dimasukkan ke dalam peta.

Hal tersebut membuat pemerintah administrasi Kangbashi ini berupaya mengajukan petisi kepada Beijing untuk secara resmi menempatkan kota ini di dalam peta.

Hal yang menarik adalah bahwa pengajuan Kangbashi untuk pengakuan resmi, menghilangkan daerah di sebelah selatan Sungai Wulanmulun. Ini mungkin bukan kebetulan terjadi di mana mayoritas perumahan yang kosong berada.

Pada dasarnya, dengan memotong daerah ini dari Kangbashi, tempat tersebut tiba-tiba menjadi hampir sepenuhnya dihuni, yang memiliki empat atau lima komplek perumahan.

Penulis : Ridwan Aji Pitoko

Editor: asmadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved