Memilukan, Beginilah Atlet Sepeda Peraih Medali Emas Itu yang Kini Menarik Becak

Seorang tukang becak, Suharto (64), turut sumringah saat mendengar mendengar atlet angkat besi peraih medali pertama untuk Indonesia di Olimpiade...

Memilukan, Beginilah Atlet Sepeda Peraih Medali Emas Itu yang Kini Menarik Becak
Surya
Suharto (64) hidupnya kini. 

BANGKAPOS.COM, SURABAYA -- Seorang tukang becak, Suharto (64), turut sumringah saat mendengar mendengar atlet angkat besi peraih medali pertama untuk Indonesia di Olimpiade 2016, Sri Wahyuni Agustina, mendapat janji bonus Rp 2 miliar.

Kesumringahan Suharto itu tentu saja beralasan. Bapak tiga anak asal Surabaya ini dulu merupakan atlet sepeda.

Ia menyumbang medali emas untuk Indonesia di Sea Games tahun 1979 di Kuala Lumpur dan mendapat medali perunggu pada ajang open turnamen di China, tahun 1978.

"Saya ikut bangga," kata Suharto, saat ditemui di rumahnya di kawasan Jl Kebon Dalem VII, Surabaya, Rabu (10/8/2016) lalu.

Suharto berandai-andai bila bonus Rp 2 miliar itu didapatkannya pada beberapa tahun silam pasti akan bisa membantu untuk biaya pengobatan dirinya.

Suharto menceritakan, sejak dua tahun belakangan, hernia di perutnya memang kian parah. Kalau pada 2011 silam penyakit itu hanya menyerang perut sebelah kanan, kini perut sisi kirinya juga ikut terserang.

Operasi yang pernah dia jalani, rupanya tidak banyak membantu menyembuhkannya. Untuk menyiasati agar aktivitasnya tidak terlalu terganggu oleh penyakit itu, sehari-hari Suharto mengikat perutnya dengan karet ban yang diikat dengan dua balok kayu. Dua balok kayu itulah yang menjadi alat untuk menyangga hernia di perutnya.

"Mau berobat ke dokter juga tidak ada uang. Penghasilan dari menarik becak sehari-hari ya cuma cukup buat makan," katanya.

Perjalanan Karier
Suharto mengisahkan perjalanannya di dunia balap sepeda memang yang dirasanya tidak ringan. Untuk mewujudkan mimpi sebagai atlet profesional, Suharto saat itu terpaksa meminta bantuan dari kedua orangtuanya. Seperangkat perhiasan serta dua unit sepeda motor terpaksa mereka jual agar Suharto memiliki sepeda yang andal. Sebuah sepeda balap mahal buatan Italia yang kala itu dijual di kawasan Jalan Tunjungan, Surabaya.

Tetapi pengorbanan kedua orangtuanya tak sia-sia. Pada 1974, sepeda impian itu berhasil menjadikannya sebagai juara pada ajang Walikota Surabaya Cup.
Suharto yang selama masa remajanya tidak pernah mendapat pelatihan khusus dari pelatih sepeda, sanggup menyingkirkan atlet-atlet berpengalaman.

Halaman
123
Editor: asmadi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved