Bikin Heboh, Ardi Jual Anak Buaya dan Kucing Hutan Via Facebook dan BBM

Sebelum melakukan penjualan, biasanya Ardi lebih dulu menyebar foto-foto kucing hutan dan buaya melalui facebook. Di dalam foto tersebut, dia ...

Bikin Heboh, Ardi Jual Anak Buaya dan Kucing Hutan Via Facebook dan BBM
SRIPOKU.COM/WELLY HADINATA
Kucing hutan yang diamankan petugas dari tersangka Ardi 

Laporan Wartawan Sriwijaya Post, Welly Hadinata

BANGKAPOS.COM, PALEMBANG -- Subdit IV Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sumatera Selatan menangkap pelaku penjualan satwa dilindungi berupa dua ekor anak buaya muara dan dua ekor kucing hutan.

Pelaku yang berhasil diamankan yakni Ardi (24), saat sedang melakukan transaksi jual beli dikawasan Jalan Sayangan Pasar 16 Ilir Kecamatan IT II Palembang, Kamis (29/9/2016).

Ardi sendiri diketahui telah delapan bulan melakukan penjualan satwa dilindungi melalui jejaring sosial Facebook dan Broadcast Blackberry Massanger (BBM).

Diakui pemuda ini, selama delapan bulan terakhir dia telah empat kali menjual dua ekor anak kucing hutan.

Sebelum melakukan penjualan, biasanya Ardi lebih dulu menyebar foto-foto kucing hutan dan buaya melalui facebook. Di dalam foto tersebut, dia menyilpkan pin akun Blackberry miliknya.

Untuk satu ekor buaya, Ardi menjual seharga Rp 250 ribu begitu juga dengan kucing hutan yang dibandrol sama harganya.

Kasubdit IV Tindak Pidana Tertentu Ditreskrimsus Polda Sumsel, AKBP Tulus Sinaga mengutarakan, penangkapan tersangka Ardi setelah pihaknya melakukan sistem under cover buy.

Selain itu, ada beberapa wilayah di Sumsel sudah masuk dalam zona merah penjualan satwa di lindungi seperti kawasan Kabupaten Lahat, Banyuasin, Musirawas dan Ogan Komering Ilir.

"Dari penyelidikan, mereka juga menjual hewan dilindungi hingga di luar Sumsel, caranya dengan mengirim melalui perusahaan jasa pengiriman," katanya.

Dari keterangan sementara, tersangka mengaku tidak mengetahui jika hewan-hewan tersebut termasuk di dalam satwa yang dilindungi dan dilarang keras dijual.

"Atas perbuatannya, Ardi dikenakan pasal 40 ayat 2 nomor 5 tahun 1990 tentang konservasi sumber daya alam dan ekosistem dengan ancaman enam tahun penjara," ujarnya.

Penulis: Welly Hadinata

Editor: asmadi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved