Penulis 'Jokowi Undercover' Ternyata Cetak Sendiri Bukunya

Bambang Tri Mulyono pernah mengajukan bukunya, Jokowi Undercover: Melacak Jejak Sang Pemalsu Jatidiri, ke sejumlah penerbit.

Penulis 'Jokowi Undercover' Ternyata Cetak Sendiri Bukunya
Ambaranie Nadia K.M
Buku "Jokowi Undercover" yang ditulis Bambang Tri Mulyono dipamerkan di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Selasa (3/1/2017). Buku ini dianggap melanggar hukum karena berisi hal-hal yang sifatnya penyebaran kebencian, diskriminatif terhadap etnis tertentu, dan penghinaan terhadap presiden Joko Widodo. 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA -- Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rikwanto mengatakan, Bambang Tri Mulyono pernah mengajukan bukunya, Jokowi Undercover: Melacak Jejak Sang Pemalsu Jatidiri, ke sejumlah penerbit.

Baca: Mantan Istri Pertama Dodi Triono Ternyata Pernah Dipenjara Karena Lakukan Kejahatan ini

Namun, para penerbit itu menolak karena konten yang ditulis dalam buku dianggap hanya opini pribadi.

Baca: 2017, Percaya Gak Percaya, Ini Ramalan Nostradamus Yang Diyakini Bakal Terjadi

"Dia mencoba lewat penerbit, tetapi ditolak karena sama sekali tidak bisa dipertanggungjawabkan," ujar Rikwanto di Kompleks Mabes Polri, Jakarta, Selasa (3/1/2017).

Baca: Heboh, Ada Pocong Naik Motor di Mojokerto, Lihat Fotonya Kamu Pasti Ngakak Habis!

Akhirnya, Bambang mencari percetakan biasa dan mencetaknya sendiri. Pemasarannya pun bukan ke toko-toko buku, melainkan di akun Facebook pribadinya, Bambang Tri.

Baca: Peneliti Beri Tanda-tandanya, Kiamat Terjadi Tanggal 5 Oktober 2017, Benarkah?

Rikwanto mengatakan, pihaknya akan mencari tahu di mana Bambang mencetak buku-buku tersebut.

"Kami sedang lacak cetaknya di mana tempatnya," kata Rikwanto.

Baca: Lihatlah Lebih Dekat, Di Foto ini Ada Penampakan yang Bikin Merinding

Polisi juga menelusuri siapa saja yang membeli buku itu dari Bambang. Hingga saat ini pun belum diketahui berapa eksemplar buku yang sudah terjual.

"Distribusinya masih kami lacak. Sudah berapa pemesan, siapa saja, tentunya ada alamat lewat internet," kata Rikwanto.

Salah satu hal yang Bambang tulis dalam bukunya ialah menyebut Jokowi telah memalsukan data saat mengajukan diri sebagai calon presiden 2014 lalu.

Ia juga menyebut Desa Giriroto, Boyolali, merupakan basis Partai Komunis Indonesia (PKI) terkuat se-Indonesia, padahal PKI telah dibubarkan sejak 1966.

Bambang dianggap menuliskannya seolah-olah hal tersebut nyata tanpa memiliki dokumen pendukung tulisannya itu.

Tak hanya itu, Bambang juga dianggap menebarkan kebencian terhadap kelompok masyarakat yang bekerja di dunia pers. Ia menyebut bahwa sosok Jokowi dan Jusuf Kalla muncul atas keberhasilan media massa dan melakukan kebohongan terhadap rakyat.

Bambang dikenakan Pasal 16 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2008 tentang Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis. Bambang juga dijerat Pasal 28 ayat 2 UU ITE karena menyebarkan informasi untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan terhadap individu atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

Selain itu, Bambang dianggap melanggar Pasal 207 tentang penghinaan terhadap penguasa.

Penulis : Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Editor: asmadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved