Luhut: Tidak Ada yang Beking Sadap Sini Sadap Sana, Kampungan Itu

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan meminta masyarakat untuk tidak mudah percaya terhadap berbagai isu

Luhut: Tidak Ada yang Beking Sadap Sini Sadap Sana, Kampungan Itu
tribunnews.com
Menteri Koordinator Kemaritiman RI, Jend. TNI. Purn. Luhut Binsar Panjaitan. 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan meminta masyarakat untuk tidak mudah percaya terhadap berbagai isu yang diragukan kebenarannya, seperti isu penyadapan yang dilontarkan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono.

"Pemerintah saat ini sedang fokus untuk menyelesaikan masalah, tidak ada yang beking sadap sini sadap sana. Kampungan itu," kata Luhut di Hotel Sahid Jakarta, Minggu (2/5/2017).

Baca: Menikmati Suasana Pantai Tanjung Pesona, Deburan Ombaknya, Saya Kira Berada di Bali

Luhut meminta agar masyarakat dapat menyaring berbagai isu yang beredar dan menentukan sendiri mana informasi yang benar dan dibuat-buat.

Luhut juga memastikan bahwa isu penyadapan tersebut tidak berasal dari Badan Intelijen Negara (BIN). Hal itu telah diperkuat dengan klarifikasi BIN mengenai isu yang tengah beredar.

"Saya kira BIN tidak melakukan seperti itu, kan BIN sudah mengeluarkan rilis resmi tentang itu. Saya kira pegangan kami di situ, jangan dibuat gaduhlah," kata Luhut.

Isu penyadapan dilontarkan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono ketika menanggapi fakta persidangan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

SBY merasa bahwa dirinya telah disadap. Dia lalu berbicara banyak hal soal penyadapan, salah satunya adanya informasi bahwa komunikasi dirinya disadap.

Baca: Terungkap, Begini Model Rekayasa Acara Uya Kuya, Kerap Ditegur KPI

Namun, SBY tidak bisa membuktikannya.

Pernyataan SBY itu muncul sebagai reaksi atas pernyataan tim pengacara Ahok.

Dalam persidangan, tim pengacara Ahok mengaku memiliki bukti soal komunikasi antara SBY dan Ketua Majelis Ulama Indonesia Ma’ruf Amin.

Hal itu yang ditanyakan pengacara Ahok kepada Ma'ruf yang dihadirkan sebagai saksi.

Editor: Alza Munzi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved