Mengakali Belanda hingga Misteri Kisah Cinta, Inilah 5 Kisah Unik Dibalik Sumpah Pemuda

Usia mereka masih belia. Masuk 20-an. Bahkan ada yang masih di bawah 18 tahun. Latar belakang mereka berbeda-beda

Mengakali Belanda hingga Misteri Kisah Cinta, Inilah 5 Kisah Unik Dibalik Sumpah Pemuda
Net

Setiap malam para mahasiswa ini berdiskusi soal berbagai hal sampai larut malam.

Jika sudah capai, mereka akan patungan duit untuk mencari kopi plus sate atau mencari soto ke Pasar Senen yang tak jauh dari kos-kosan mereka. Obrolan pun berubah, ke hal-hal yang ringan.

"Lebih mendekati soal-soal yang biasanya dekat ke hati pemuda," kata Abu Hanifah, seorang pelaku Sumpah Pemuda (majalah Prisma 1977).

Jika ada ujian, tentu diskusi dan perdebatan terhenti dulu. Semua masuk kamar dan belajar. Nah, untuk mendinginkan pikiran, selepas tengah malam mulai terdengar bunyi-bunyian.

Amir Sjarifudin mulai menggesek biolanya, memainkan gubahan Schubert atau sonata yang sentimentil.

Begitu juga Abu Hanifah mengambil biola, memainkan lagu yang sama. Suara biola bersahut-sahutan.

Tentu tak semua bisa begitu. Muhammad Yamin yang sedang diburu-buru Balai Pustaka untuk menterjemahkan Rabindranat Tagore merasa terganggu.

Ia pun berteriak meminta Amir dan Abu diam. Eh, bukannya diam, Amir dan Abu malah makin asyik menggesek biola.

Yamin semakin berteriak-teriak. Amir dan Abu ketawa terbahak-bahak.

2. Trik pemuda mengakali polisi Belanda

Halaman
1234
Editor: tidakada016
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved