Karyawati Siang Kerja Kantoran, Malam Layani Pria Hidung Belang Segini Tarif Perjamnya

En (26) seorang karyawati kantoran terjaring razia lantaran ia sedang mangkal dengan PSK.

Karyawati Siang Kerja Kantoran, Malam Layani Pria Hidung Belang Segini Tarif Perjamnya
Tribunlampung.co.id/Perdiansyah
PSK terjaring razia oleh Bapol PP Kota Bandar Lampung, Kamis (11/11/2017). 

BANGKAPOS.COM, LAMPUNG - En (26) seorang karyawati kantoran terjaring razia lantaran ia sedang mangkal dengan pekerja seks komersial (PSK) lainnya.

Dilansir TribunLampung.co.id, En mengaku saat terjaring razia dia sedang mangkal di sekitar Jalan Kartini, Tanjung Karang Pusat bersama tiga rekannya yang sesama PSK.

"Sudah setahun jalani pekerjaan ini, ya buat cari tambahan saja, kan kalau siang saya kerja," ujarnya.

//

Baca: Beredar Video Istri Pergoki Suami Begituan Sama Selingkuhan di Hotel

En mematok tarif Rp 600 ribu per jam untuk setiap pelanggannya.

//

En yang merupakan seorang karyawati kantoran di Bandar Lampung itu mengaku kapok dan tak ingin mengulangi perbuatannya lagi.

1
PSK terjaring razia oleh Bapol PP Kota Bandar Lampung Kamis 11 November 2017. (Tribunlampung.co.id/Perdiansyah)

Hal tersebut lantaran ia tidak ingin apa yang dilakukannya diketahui oleh orang-orang di kantor tempat ia bekerja.

"Rp 600 ribu itu untuk satu jam saja, sudah saya sediakan hotel dan kondom, Tapi kalau nginep ya jadi Rp 1,5 juta, tapi habis ini sudahlah nggak mau lagi, nanti ketahuan kantor malah repot," pungkasnya.

Baca: Inilah 7 Titik Urutan Kecelakaan Setya Novanto, Katanya Benturan Keras

Karena terjaring razia ini, En harus menghubungi orang tuanya dan akan direhabilitasi di sebuah panti sosial di Bandar Lampung.

Badan Polisi Pamong Praja (Bapol PP) Kota Bandar Lampung mengamankan 18 orang yang terdiri dari pekerja seks komersial (PSK) dan pengamen jalanan, dalam operasi penyakit masyarakat (Pekat), Rabu (15/11/2017) malam.

2
PSK terjaring razia oleh Bapol PP Kota Bandar Lampung Kamis 11 November 2017. (Tribunlampung.co.id/Perdiansyah)

Kepala Badan Pol PP Kota Bandar Lampung Cik Raden menuturkan hasil yang dilakukan dari pukul 22.00 WIB hingga 1.30 WIB, telah mengamankan 18 orang.

"Jadi semalam, hingga pukul setengah dua dini hari, ada 18 orang yang diamankan," ungkap Cik Raden, Kamis 16 November 2017.

Baca: Ternyata Anak Pejabat Polisi Ini yang Bikin Bisnis dan Karier Setya Novanto Moncer Abis

Namun oleh Cik Raden, hanya 10 orang yang diserahkan kepada Dinas Sosial Kota Bandar Lampung.

"Ya sebab yang 8 ini adalah anak-anak yang kedapatan mengemis, jadi kami kembalikan ke orang tua dengan syarat membuat surat pernyataan," tegasnya.

4
PSK terjaring razia oleh Bapol PP Kota Bandar Lampung Kamis 11 November 2017. (Tribunlampung.co.id/Perdiansyah)

Cik Raden mengatakan, 10 orang yang diserahkan kepada Dinas Sosial adalah PSK. Sembilan wanita dan satu Waria.

"Jadi semalam razianya ada di jalan Soekarno Hatta, Mangga Dua, Pasar Tengah dan Saburai," ucapnya.

Ia mengharapkan, dengan adanya razia seperti ini, penyakit masayarakat di Bandar Lampung bisa berkurang.

"Dengan begitu kota kita bisa nyaman, dan ini akan dilakukan seminggu dua kali, kalau setiap hari nanti mereka malah lari," ungkapnya.

Baca: 6 Istilah Ini Jadi Tren di Media Sosial Usai Setya Novanto Kecelakaan

Sementara itu, Kabid Rehabilitasi Sosial Dinsos Kota Bandar Lampung, Muzarin Daud langsung melakukan pendataan saat kesepuluh PSK dilimpahkan ke Dinas Sosial.

"Yang dilimpahkan disini untuk dilakukan pembinaan ada sembilan perempuan dan satu orang waria yang semuanya PSK," ucap Muzarin Daud.

Muzarin Daud menjelaskan para PSK yang tertangkap akan dilakukan pembinaan sebelum dilepaskan.

"Nanti mereka harus menghubungi orangtuanya untuk dijemput, dan orangtuanya wajib membuat surat pernyataan di atas materai baru akan dibebaskan, kalau sampai lebih dari tiga kali ditangkap akan kita masukkan ke panti sosial," sambung Muzarin.

(Tribun Lampung)

Editor: fitriadi
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved