Kisah Pilu Sohari, Cucunya Meninggal karena Difteri, Ia Malah Dikucilkan Warga

Sempet kecewa sama masyarakat. Pas belom lama meninggal, kalau mereka lewat pada ditutup-tutupin

Kisah Pilu Sohari, Cucunya Meninggal karena Difteri, Ia Malah Dikucilkan Warga
GetDoc dan Study.com
Difteri 

Di samping rumahnya tampak berkantong-kantong besar plastik bekas botol minuman kemasan berserakan.

Dua orang tua tengah memisahkan plastik yang bisa didaur ulang dengan yang tidak. Ratusan lalat berterbangan di aekitar rumah berlantai satu tersebut dan bau busuk menyeruak di udara.

Rumah tersebut berukuran sekitar 30 meter persegi bercat kuning. Sebuah timbangan besi besar terlihat di sudut teras rumahnya. Di teras rumah tersebut tampak dipan kayu untuk duduk.

Rumah anaknya, Zarkasih yang merupakan ayah dari korban meninggal difteri berada di belakang rumahnya. Untuk menuju ke sana harus melewati tumpukan plastik bekas berbau tak sedap tersebut.

Rumah Zarkasih berukuran sekitar 30 meter persegi berdinding warna ungu. Rimah tersebut tampak sepi ketika Tribun mengunjunginya. Tidak ada seorang pun menyaut.

Menurut Sohari, anak dan menantunya tidak bisa diwawancara ketika Tribun mengunjungi rumahnya pada Sabtu (9/12/2017).

Ia menceritakan bahwa anaknya kerap melamun dan menangis jika kebetulan ingat pada Rustam.

"Bukannya apa, takut pingsan. Itu aja masih sering ngelamun. Tadi nangis abis dari Kober (makam Rustam)," kata Sohari.

Menurut Sohari, pada mulanya beberapa minggu sebelum cucunya terseranh penyakit tersebut seorang anak kecil di dekat rumahnya juga wafat karena penyakit yang sama.

Namun ia medengar kabar tersebut justru dari pihak rumah sakit. Setelah cucunya wafat, pihak RT baru mengadakan penyuluhan dan vaksin difteri gratis.

Menurut Sohari, hingga kini semakin banyak warga sekitar yang terjangkit bakteri mematikan tersebut. Namun Sohari tidaberani memastikan berapa jumlahnya.

Sohari hanya mendengar bahwa beberapa warga yang berada di sekitar tempat tinggalnya banyak yang dirawat karena penyakit yang sama.

"Banyak yang dirawat, itu ada dari Kresek, Pasar Kemis, Cipondoh. Tapi mah pada sembuh. Nginep (dirawat) 14 hari abis itu pada pulang, nggak kayak cucu saya," kata Sohari dengan tatapan kosong ke depan.(Tribunnews/Gita Irawan)

Editor: tidakada016
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved