Kisah Menggenaskan Pangeran Sihanouk, Kelima Anak dan 14 Cucunya Dibantai Khmer Merah

Pangeran yang naik tahta pada usia delapan belas tahun itu memang hidupnya penuh penderitaan

Kisah Menggenaskan Pangeran Sihanouk, Kelima Anak dan 14 Cucunya Dibantai Khmer Merah
Thegamouspeople
Pangeran Sihanouk yang keluarga dibantai Khmer Merah 

BANGKAPOS.COM--Itu belum lengkap, karena empat belas cucunya juga ikut menjadi korban.

Pangeran yang naik tahta pada usia delapan belas tahun itu memang hidupnya penuh penderitaan.

Di Cote d'Azur, Prancis, baru-baru ini pangeran yang ikut Konperensi Asia Afrika itu menceritakan kisah hidupnya.

April 1985 ia tidak datang lagi ke Bandung untuk memperingati HUT Konperensi Asia Afrika.

Tiga puluh tahun yang lalu, di kota itu ia bertemu dengan delegasi Vietsel, yang ternyata bekas teman sekolahnya. Kawan itu dulu sering ia mintai bantuan untuk membuatkan PR-nya.

“Komunisme itu sulitnya tidak berperikemanusiaan,” demikian diucapkan oleh Pangeran Norodom Sihanouk dari Kamboja yang berumur 61 tahun.

Sihanouk, turunan langsung raja-raja Dewa Angkor dan teman karib tokoh-tokoh bersenjata seperti de Gaulle, Zhou En-lai, Mao Ze-dong dan Soekarno itu kehilangan lima anak dan emat belas cucu akibat kekejaman Khmer Merah pimpinan Pol Pot. "Saya tidak akan melupakannya," katanya.

Hal itu diucapkannya di sebuah vila pinjaman yang tidak megah di Mougins, Cote d'Azur, Prancis Selatan, tiga belas tahun setelah ia berturut-turut menjadi tawanan, mitra (partner) dan tamu golongan komunis.

Mula-mula ia menjadi tawanan dan kemudian mitra Pol Pot, lalu menjadi tamu RR Cina dan kini tinggal di Pyongyang sebagai tamu diktator Korea Utara, Kim II Sung, yang disebutnya 'kawan').

Pangeran Kontradiksi itu datang ke Prancis Selatan untuk menemui dokternya dalam persiapan mengikuti Sidang Umum PBB di New York.

Halaman
1234
Editor: tidakada016
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved