SBY Minta Amien Rais dan Luhut Pandjaitan Berdamai, Pemerintah Tak Perlu Arogan Tanggapi Kritik

SBY meminta Amien Rais dan Luhut Binsar Pandjaitan berdamai dan menyelesaikan persoalan dengan kekeluargaan.

SBY Minta Amien Rais dan Luhut Pandjaitan Berdamai, Pemerintah Tak Perlu Arogan Tanggapi Kritik
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono saat akan memberikan konferensi pers terkait tudingan percakapan telepon dengan Ketua MUI Ma'ruf Amin di Wisma Proklamasi, Jakarta, Rabu (1/2/2017). 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono angkat bicara terkait polemik yang terjadi antara Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional Amien Rais dan Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan.

SBY meminta kedua tokoh tersebut berdamai dan menyelesaikan persoalan dengan kekeluargaan.

“Kedua-duanya ini adalah sahabat saya. Saya berharap masalah ini bisa diselesaikan dengan baik," kata SBY seperti dikutip dari siaran pers resmi Partai Demokrat, Rabu (21/3/2018).

Menurut SBY, pemerintah tak boleh anti terhadap kritik. Apalagi, jika kritikan itu disampaikan dengan baik dan didukung data yang konkret.

Baca: Soal 74 Persen Tanah Dikuasai Asing, Sofyan Djalil Sebut Amien Rais Bicara Tak Sesuai Data Valid

“Itu tak boleh dihalang-halangi. Hak rakyat untuk mengkritik pemerintahnya jika dianggap belum menjalankan tugas dengan benar. Pemerintah tak boleh alergi dengan hal ini,” ujar SBY.

Meski begitu, SBY juga berharap Amien lebih berhati-hati dalam menyampaikan kritik. Sebagai tokoh senior, hendaknya mantan Ketua MPR itu lebih bijak sehingga tidak menimbulkan kegaduhan.

"Kritik kepada pemerintah boleh saja asal tidak fitnah. Pemerintah juga jangan cepat marah kalau ada kritik dari rakyatnya,” kata Ketua Umum Partai Demokrat itu.

Di sisi lain, SBY juga berharap pemerintah mengurangi penyampaian statement publik yang bernada ancaman.

Baca: Tragis, Ini 3 Kasus Pembunuhan dan Perampokan Melibatkan Driver Taksi Online dan Penumpang di Bogor

Halaman
123
Editor: fitriadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved