Napi Teroris Mako Brimob Minta Pasokan Makanan Saat Bebaskan Anggota Densus 88

Anggota Densus 88 Antiteror Bripka Iwan Sarjana dibebaskan setelah disandera oleh narapidana terorisme.

Napi Teroris Mako Brimob Minta Pasokan Makanan Saat Bebaskan Anggota Densus 88
MAULANA MAHARDHIKA
Sejumlah petugas berjaga pasca kerusuhan di Mako Brimob, Depok, Jawa Barat, Rabu (9/5/2018). Kerusuhan terjadi di dalam rutan yang ada di lokasi tersebut pada Selasa (8/5/2018) malam. 

BANGKAPOS.COM, DEPOK - Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Setyo Wasisto menuturkan bahwa tim negosiator Polri telah berhasil membebaskan anggota Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Brigadir Kepala Iwan Sarjana yang disandera oleh narapidana terorisme di Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok.

Iwan disandera setelah insiden kericuhan di Mako Brimob sejak Selasa (8/5/2018) malam.

Baca: Napi Bebaskan Sandera Terakhir di Mako Brimob, Muka dan Bagian Tubuh Lainnya Lebam

Menurut Setyo, pembebasan dilakukan melalui negosiasi dengan pihak penyandera yang meminta pasokan makanan.

"Pembebasan dilakukan atas negosiasi. Mereka minta makanan, maka kita bujuk mereka untuk bebaskan dulu. Sandera polisi yang kita bebaskan dulu," ujar Setyo saat memberikan keterangan di Markas Korps Sabhara Baharkam, Depok, Kamis (10/5/2018).

Baca: Napi Terorisme Kuasai 3 Blok Tahanan di Mako Brimob, Sandera Polisi dan Pegang Senpi Hasil Rampasan

Proses pembebasan dilakukan sekitar pukul 24.00 WIB, Rabu (9/5/2018). Saat diserahkan, kondisi tubuh Iwan mengalami luka-luka dan lebam.

Saat ini, kata Setyo, Iwan telah dibawa ke RS Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, untuk dirawat.

"Iwan Sarjana sudah berhasil dibebaskan dalam keadaan hidup. Kondisinya luka-luka lebam di muka dan beberapa bagian tubuh," kata Setyo.

Baca: Tewas di Tangan Napi Terorisme, Iptu Anumerta Yudi Rospuji Tinggalkan Istri yang Hamil Tua

"Pelaksanaan kira-kira satu jam lalu dan sekarang di bawa ke RS polri untuk dirawat selanjutnya," ucapnya.

Sementara itu, lanjut Setyo, tim negosiator Polri masih melakukan negosiasi, sebab, sejumlah narapidana terorisme masih menguasai senjata api yang sempat direbut dari petugas pada saat terjadi kericuhan.

"Kondisi masih kondusif dan terkendali dan masih negosiasi karena senjata masih di dalam, masih rawan untuk melakukan satu hal," tutur Setyo. (Kristian Erdianto)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Bebaskan Bripka Iwan Sarjana, Napi Teroris Minta Pasokan Makanan"

 Ada 130 napi terorisme yang kini menghuni rutan Mako Brimob Kelapa Dua Depok. Selain menjadi Markas Brimob lokasi itu juga menjadi Markas Densus 88 Anti Teror. (Kompas TV)
//
Editor: fitriadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved