Menguak Tren Pria Memperbesarkan Alat Vital, Ternyata Ini Salah Satu Alasannya

"Saya benar-benar tidak merasa kecil, tetapi saya ingin merasakan kepercayaan diri tambahan, sesuatu yang istimewa

Menguak Tren Pria Memperbesarkan Alat Vital, Ternyata Ini Salah Satu Alasannya
A Tailored Suit

BANGKAPOS.COM-- "Sam" tidak pernah memiliki masalah dengan ukuran penisnya, tetapi setelah dia mengakhiri hubungan 16 tahunnya, dia ingin melakukan sesuatu untuk meningkatkan harga dirinya.

"Saya benar-benar tidak merasa kecil, tetapi saya ingin merasakan kepercayaan diri tambahan, sesuatu yang istimewa - terutama jika saya akan kembali pacaran lagi," katanya.

Dia meneliti operasi pembesaran penis operasi, tetapi dia waspada terhadap potensi rasa sakit dan risiko yang terlibat dan memutuskan untuk tidak melanjutkannya.

Tapi ketika dia mengetahui bahwa pengisi dermal - biasanya digunakan untuk menggumpalkan bibir dan pipi - juga bisa digunakan untuk meningkatkan ketebalan penis, dia membuat janji menemui dokter bedah plastik.

"Saya sedikit putus asa pada saat itu, dan saya punya uang menganggur jadi saya pikir saya akan mencobanya," katanya.

Sam menghabiskan sekitar 10.000 dollar Australia atau sekitar Rp 105 juta untuk bahan pengisi sementara, dan 18 bulan kemudian, dia senang dengan hasilnya.

"Saya pasti akan melakukannya lagi. Tapi pada sisi psikologisnya, itu menarik. Ini agak seperti pedang bermata dua," katanya.

Setelah prosedur, Sam berjuang dengan kecemasan kemampuan berhubungan seks.

"Mungkin karena sedikit pengharapan dari pasangan saya. Butuh beberapa saat bagi saya merasa nyaman dengan bagian itu," katanya.

Bedah kosmetik sering dianggap sebagai hal yang dikejar wanita, tetapi ahli bedah berkata bahwa mereka melihat lebih banyak pria yang memesan untuk membahas pembesaran penis.

Halaman
1234
Editor: Iwan Satriawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved