Ayah Siswi SMP yang Digorok Ungkap Perilaku Anaknya

Dirinya sudah berkali-kali mendapat surat panggilan dari sekolah tempat Bunga menimba ilmu, karena acap kali bolos sekolah.

Ayah Siswi SMP yang Digorok Ungkap Perilaku Anaknya
Siswi SMP umur 13 tahun yang lehernya digorok oleh penarik becak, Selasa (31/7/2018) kemarin. 

BANGKAPOS.COM - Bunga (nama samaran), siswi SMP yang kritis akibat lehernya digorok oleh penarik becak pada Selasa (31/7/2018) lalu, ternyata belum pulang ke rumah sejak Jumat (27/7/2018).

Orangtua Bunga tak curiga, sebab jika Bunga tak pulang ke rumah, berarti Bunga sedang menginap di salah satu rumah keluarga mereka di sekitaran Pasar Pancurbatu.

"Udah tiga hari enggak pulang ke rumah. 'Ndenggal' (bandel-red) orangnya. Dia waktu berangkat dari rumah pun aku enggak tahu. Kami kira dia lagi di rumah famili kami di dekat Pasar Pancurbatu. Soalnya kalau dia enggak pulang, alasannya dia tidur di situ," ujar ayah Bunga, Ngulihi Sembiring (53), Rabu (1/8/2018).

Saat ditemui Tribun Medan di rumahnya di Dusun 4 Lau Macem, Desa Sugau, Kecamatan Pancurbatu, Kabupaten Deliserdang, Ngulihi yang berprofesi sebagai petani pinang ini mengungkapkan Bunga suka keluyuran dan diduga kuat terjerumus dalam pergaulan yang tidak baik.

Dirinya sudah berkali-kali mendapat surat panggilan dari sekolah tempat Bunga menimba ilmu, karena acap kali bolos sekolah.

"Dalam tahun ini, baru tiga kali dia masuk sekolah. Sudah berkali-kali kami dapat surat panggilan orangtua," kata Ngulihi.

Saat ditegur, lanjut Ngulihi, Bunga tak terima. Bunga juga tak mau tahu soal pekerjaan rumah. Saking bandelnya Bunga, persekutuan gereja sampai datang ke rumahnya guna mendoakan Bunga agar lekas bertobat.

"Sering kami tegur anak itu, tetapi kalau ditegur malah dimarahinya balik kami. Tiga kali datang pihak gereja ke sini untuk mendoakan Bunga, tetapi dia tetap saja belum berubah," ujar Ngulihi sedih.

Saat ditanya, Ngulihi mengaku tak kenal satupun teman ataupun orang yang kerap berhubungan dengan anaknya, termasuk pula dengan Rudi Gurusinga (30) alias Bapak Ocid, penarik becak yang diduga pelaku penggorokan Bunga.

Ngulihi berharap, pihak kepolisian dapat cepat menangkap pelaku.

Halaman
12
Editor: Ardhina Trisila Sakti
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved