Baru Mendarat Sintong Panjaitan Anggota Kopassus Langsung Dihunus Tombak Oleh Suku Pedalaman Papua

Warga suku pedalaman di Papua menghunus tombak, mengacungkan panah dan kapak ke arah Sintong Panjaitan.

Baru Mendarat Sintong Panjaitan Anggota Kopassus Langsung Dihunus Tombak Oleh Suku Pedalaman Papua
National Geographic
Suku pedalaman di Lembah Baliem 

BANGKAPOS.COM - Rumor mengenai keberadaan suku pemakan manusia di pedalaman Irian Barat masih santer simpang siur.

Memang, rimba Papua yang masih perawan menyimpan misteri.

Untuk membuktikannya maka dilaksanakanlah sebuah misi penjelajahan dan kemanusiaan.

Maka pada 5 Mei 1969, dibentuk tim terdiri dari 7 anggota Resimen Para Komando Angkatan Darat (RPKAD/Kopassus) ditambah 5 anggota Kodam XVII/Cenderawasih dan 3 warga asing dari televisi NBC.

Ikut pula 1 wartawan perang TVRI Hendro Subroto.

Tim ekspedisi itu dipimpin oleh Kapten Feisal Tanjung sebagai Komandan Tim dan Lettu Sintong Panjaitan sebagai Perwira Operasi.

Baca: 4 Pekerja PT Istana Karya Lolos dari Maut Meski Dihujani Peluru Oleh KKB di Nduga Papua

Sasaran dari ekspedisi itu dinamai Lembah X yang berada di lereng utara pegunungan Jayawijaya.

Disebut Lembah X karena memang belum pernah terjamah dan tentunya liar.

Sedangkan dari pantauan udara sebelumnya, di sekitar lembah ada sebuah desa yang dihuni oleh suku pedalaman yang belum diketahui kebiasaan maupun adat istiadatnya.

Mengingat hal itu, Pangdam Cenderawasih Brigjen TNI Sarwo Edhie Wibowo berpesan agar tim siap untuk hadapi situasi terburuk.

Halaman
123
Editor: fitriadi
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved