773 Juta Alamat E-mail dan 21 Juta Password Dicuri, Segera Cek Milik Anda!

Sebanyak 773 juta unique ID (alamat) e-mail dan 21 juta password telah dicuri dan beredar di internet.

773 Juta Alamat E-mail dan 21 Juta Password Dicuri, Segera Cek Milik Anda!
Ishmail Putra Samatiga
Ilustrasi hacker 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA - Awal tahun 2019 ini muncul kabar mengejutkan dari dunia teknologi informasi. Sebanyak 773 juta unique ID (alamat) e-mail dan 21 juta password telah dicuri dan beredar di internet. 

Kabar tersebut disampaikan peneliti keamanan Troy Hunt. Data ratusan juta e-mail itu tertampung dalam sekitar 12.000 file dengan ukuran total 87 GB yang diunggah ke layanan cloud hosting Mega.

“Kumpulan bocoran data e-mail ini berasal dari banyak sumber berbeda,” tulis Hunt dalam sebuah artikel di situs miliknya. 

Ribuan file berisi bocoran e-mail tadi sudah dihapus dari Mega, namun masih bisa ditemukan di sebuah forum hacker populer yang namanya tidak disebutkan oleh Hunt.

Baca: Fakta Baru Terungkap, Muncikari Vanessa Angel Kendalikan Jaringan Bisnis Prostitusi Artis Terbesar

Dia menyebut ratusan juta e-mail yang bocor sebagai “Collection #1”, sesuai dengan nama root folder yang memuat datanya di forum hacker dimaksud. 

Salah satu posting terkait dalam forum tersebut menyebutkan bahwa bocoran data diambil dari “lebih dari 2.000 database dan combo (kombinasi alamat dan password e-mail) dengan teknik dehash”. 

Kebocoran data di atas merupakan yang terbesar setelah kejadian peretasan Yahoo pada 2013, yang menimpa hampir tiga miliar akun.

Untungnya, di samping alamat dan password e-mail, dalam insiden kali ini tidak ada informasi sensitif yang ikut bocor, misalnya soal kartu kredit. 

Meski demikian, sebagaimana dirangkum KompasTekno dari The Next Web, Jumat (18/1/2019), ada baiknya memeriksa apakah akun e-mail Anda ikut terdampak atau tidak.

Hunt telah mengintegrasikan database ratusan juta e-mail yang bocor di situs keamanan miliknya, Have I Been Pwned. Situs ini bisa mengecek apakah sebuah akun pernah terdampak oleh insiden kebocoran data.

Baca: Alhamdulillah Kabar Baik dari Penang, Ustaz Arifin Ilham Sudah Boleh Pulang dari Rumah Sakit

Cara mengeceknya mudah saja. Cukup ketikkan alamat e-mail di kolom utama yang tersedia, lalu klik tombol “pwned?” di sisi kanan.

Laman "Have I Been Pwned" kemudian akan menelusuri database dan memberitahukan Anda apabila informasi akun tersebut pernah termasuk dalam kebocoran data. 

Jika ada akun yang terdampak kebocoran data, sebaiknya segera ganti password dan aktifkan sistem otentikasi two factor authentication untuk meningkatkan keamanan.

(Kompas.com, Oik Yusuf)

Artikel ini tayang sebelumnya di Kompas.com dengan judul:  773 Juta E-mail Dipastikan Bocor, Cek Apakah Milik Anda Termasuk

Editor: fitriadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved