BangkaPosiana

Junko Tabei, Perempuan Pertama Penakluk Puncak Everest

Junko Tabei dinobatkan sebagai perempuan pertama yang mencapai puncak gunung tertinggi di dunia.

Junko Tabei, Perempuan Pertama Penakluk Puncak Everest
VIA arynews.tv
Junko Tabei, perempuan pertama di dunia yang menapakkan kaki di puncak Everest, dari Jepang, meninggal dunia di usia 77 tahun. 

Pada 3 Mei 1975, setelah mundur ke Camp II karena cuaca yang memburuk, Junko dan teman-teman dibangunkan oleh longsoran salju.

Kakinya memar dan pinggulnya terluka. Awak televisi berupaya membatalkan ekspedisi.

Junko Tabei berdiri di puncak Gunung Everest setinggi 8.848 meter pada 16 Mei 1975. (LADIES CLIMBING CLUB: JAPAN) Junko Tabei berdiri di puncak Gunung Everest setinggi 8.848 meter pada 16 Mei 1975. (LADIES CLIMBING CLUB: JAPAN)

Mereka kehilangan waktu yang berharga karena musim hujan akan segera datang. Setelah tiga hari, Junko mulai mampu berjalan lagi.

Pada 10 Mei 1975, dia dan seorang pemandu pendaki asal Nepal Sherpa Ang Tschering memulai mendaki gunung sekali lagi. Pada 16 Mei 1975, mereka mencapai puncak.

Junko secara resmi menjadi perempuan pertama yang berdiri di puncak Gunung Everest dan orang ke-36 yang mendaki puncak Everest.

"Syukurlah, saya tidak harus naik lebih tinggi," guraunya.

Sebagai informasi, pada tahun yang sama, seorang perempuan asal Tibet bernama Phanthog mengikuti jejaknya.

Kemudian pendaki asal Jepang, Yasuko Namba, menjadi perempuan berikutnya yang mencapai puncak Everest pada 1996.

Dia meninggal karena badai salju, yang juga merenggut 7 nyawa lainnya. Insiden tersebut menjadi salah satu bencana terburuk dalam sejarah pendakian Everest.

Junko membuat rekor lain pada 1992, ketika dia menjadi perempuan pertama yang mendaki puncak tertinggi di 7 benua, termasuk Kilimanjaro, Denali, dan Vinson di Antartika.

Menderita kanker

Junko kemudian menjadi advokat lingkungan dan menyelesaikan studi pascasarjana di Kyushu University. Dia juga mempelajari dampak sampah yang ditinggalkan para pendaki di gunung.

Selanjutnya, dia menjabat sebagai direktur organisasi pelestarian Himalayan Adventure Trust of Japan.

Junko Tabei meninggal pada 2016 di usia 77 tahun. Dia didiagnosis menderita kanker empat tahun sebelumnya.

Meski demikian, dia tetap melanjutkan aktivitas mendakinya saat menjalani perawatan.

"Tidak pernah ada pertanyaan dalam benak saya bahwa saya ingin mendaki gunung itu, tidak peduli apa kata orang lain," ujarnya tentang penaklukan puncak Everest. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Biografi Tokoh Dunia: Junko Tabei, Perempuan Pertama Penakluk Puncak Everest

Editor: fitriadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved