Setelah Boeing Lion Air dan Ethiopian Airlines Jatuh, Pilot Amerika Tuntut Boeing Lakukan Ini

Perhatian dunia pun mengarah pada sistem anti-stall Boeing yang diyakini kemungkinan menjadi penyebab pesawat jatuh.

Setelah Boeing Lion Air dan Ethiopian Airlines Jatuh, Pilot Amerika Tuntut Boeing Lakukan Ini
static.seattletimes.com
Pesawat Boeing 

BANGKAPOS.COM - Setelah kecelakaan Lion Air yang mematikan pada 29 Oktober 2019, pilot American Airlines menekan

eksekutif Boeing untuk mengubah sistem keselamatan pada pesawat Boeing 737 MAX.

Dilaporkan kantor berita AFP, Rabu (15/5/2019), muncul seruan perubahan mengharuskan model pesawat terlaris di dunia itu untuk dikandangkan sementara.

The New York Times dan CBS News memperoleh rekaman audio dari pertemuan pada 27 November 2018 antara serikat pilot American Airlines dan pejabat dari perusahaan Boeing.

Seperti diketahui, Boeing 737 MAX 8 saat ini dikandangkan di seluruh dunia setelah tragedi jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines pada Maret lalu.

Sebanyak 157 orang di pesawat itu tewas seketika.

Perhatian dunia pun mengarah pada sistem anti-stall Boeing yang diyakini kemungkinan menjadi penyebab pesawat jatuh.

Dalam pertemuan November 2018, pilot telah khawatir tentang keselamatan model pesawat tersebut setelah Boeing 737 MAX 8 milik Lion Air jatuh dan menewaskan 189 orang.

"Belum ada yang menyimpulkan satu-satunya penyebab kecelakaan adalah fungsi itu pada pesawat," kata Wakil Presiden Boeing Mike Sinnett dalam pertemuan itu.

"Hal terburuk yang bisa terjadi adalah tragedi seperti ini, dan yang lebih buruk akan terjadi lagi," ujarnya dalam pertemuan yang digelar empat bulan sebelum kecelakaan Ethiopian Airlines.

Halaman
123
Editor: Alza Munzi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved