Ini Fakta Mengenai Ular Maut yang Tewaskan Anggota Brimob di Papua, Penawar Racunnya Seharga Mobil

Fakta Death Adder, Ular Maut yang Tewaskan Anggota Brimob di Papua, Penawar Racunnya Seharga Mobil

Ini Fakta Mengenai Ular Maut yang Tewaskan Anggota Brimob di Papua, Penawar Racunnya Seharga Mobil
montase TribunSolo.com : TripAdvisor, TribunJateng
Bripka Desri Sahrondi, meninggal setelah digigit ular Death Adder di Papua 

Ini Fakta Mengenai Ular Maut yang Tewaskan Anggota Brimob di Papua, Penawar Racunnya Seharga Mobil

BANGKAPOS.COM -- Kabar mengenai tewasnya seorang anggota Brimob yang berugas menjadi satgas Amole di Papua, Bripka Desri Sahrondi karena gigitan ular, sempat viral dan mengundang simpati publik, beberapa hari lalu.

Dilansir Antara, Bripka Desri Sahrondi digigit ular pada Sabtu (27/7/2019) lalu dan meninggal dua hari kemudian, Senin (29/7/2019).

Kejadian itu berawal saat Bripka Sahrondi tengah menjaga teman-temannya yang sedang mandi di Kali Iwaka.

Sahrondi tiba-tiba digigit ular di tangan kanannya.

Bripka Sahrondi sebenarnya tidak langsung ambruk setelah gigitan itu.

Masa Lalu Raffi Bersama Asha Shara Dibongkar Sahabat, Suami Nagita Ngaku Lebih Malu dari Digerebek

Ia bahkan sempat menangkap ular itu dan memasukkannya ke botol air mineral.

Tapi, kondisi Bripka Sahrondi terus menurun, hingga akhirnya tak bisa tertolong lagi meski sudah mendapat penanganan di rumah sakit.

Dikutip dari Kompas.com, pakar toksinologi dan bisa ular Dr dr Tri Maharani, M.Si SP menceritakan, ular yang menggigit Bripka Sahroni bukanlah jenis derik, melainkan ular death adder dengan nama latin acantopis.

Tri mendapatkan laporan dari salah satu rekannya pada Sabtu (27/7/2019) malam.

Halaman
1234
Editor: asmadi
Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved