Breaking News:

Gempa Bumi, Ini Tindakan Penting dan Mendesak yang Harus Dilakukan Apalagi Potensi Tsunami

Getaran terasa sampai Jakarta dan orang-orang yang berada di gedung-gedung berhamburan keluar rumah.

Penulis: Alza Munzi | Editor: Alza Munzi
BMKG
Gempa dan ancaman tsunami di Sunda 

BANGKAPOS.COM - Gempa bumi melanda selat Sunda dengan magnitudo 7,4, Jumat (2/8/2019) pukul 19.02 WIB.

BMKG belum mencabut peringatan potensi tsunami.

Getaran terasa sampai Jakarta dan orang-orang yang berada di gedung-gedung berhamburan keluar rumah.

Sementara dari tayangan Kompas TV, tampak kepanikan warga.

Seorang warga, Nyai Nuraesih di Sumur, Pandeglang, Banten mengatakan sejumlah orang mengungsi ke tempat aman.

Setelah gempa, listrik PLN padam.

Warga berkumpul di luar rumah untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk terjadi.

Sementara Kepala Kantor SAR Banten Zaenal Arifin mengatakan warga sudah diinformasikan untuk mengungsi ke tempat yang aman.

Pihaknya melakukan penyisiran dan pengecekan di lokasi dekat gempa.

Meski demikian, warga diminta tetap tenang dan waspada.

Dikutip dari kompas.com, gempa bumi merupakan salah satu bencana alam yang sering terjadi di Indonesia dan juga di beberapa negara lain.

Indonesia terletak pada pertemuan tiga lempeng utama dunia, yaitu lempeng Australia, Eurasia, dan Pasifik yang berhimpitan dan saling menekan, sehingga memungkinkan munculnya gempa.

Pada gempa berkekuatan 5,9 skala richter di Yogyakarta pada 27 Mei 2006, lebih dari 6000 orang meninggal dunia, puluhan ribu lainnya luka, dan ratusan ribu rumah rusak.

Terbayang betapa mengerikannya gempa bumi.

Oleh karena itu kita sebaiknya mengerti langkah-langkah apa yang harus dilakukan saat terjadi gempa, sesuai panduan Palang Merah Indonesia (PMI).

Kebiasaan waspada

Kenali daerah sekitar tempat tinggal (apakah termasuk rawan gempa atau tidak).

Ketika masuk ke sebuah gedung atau bangunan, perhatikan di mana letak pintu keluar, tangga darurat, atau cara-cara untuk mengeluarkan diri jika sewaktu-waktu harus menyelamatkan diri.

Di dalam ruangan tempat kamu berada, perhatikan titik-titik yang aman untuk berlindung ketika gempa terjadi.

Perhatikan juga tempat yang berbahaya jika gempa terjadi, seperti di dekat kaca, tiang atau pilar, lemari, dan lain-lain.

Catat dan simpan nomor-nomor telepon penting yang harus dihubungi saat gempa terjadi seperti PMI, rumah sakit, pemadam kebakaran, polisi, dan lain-lain.

Matikan kran air, kompor, gas, dan listrik jika selesai digunakan.

Tindakan ketika gempa terjadi

Saat terjadi gempa tetaplah tenang, lalu lakukan tindakan sebagai berikut:

1. Jika berada di dalam rumah

Berusahalah menyelamatkan diri dan keluarga.

Berlindunglah di bawah meja agar tubuh tidak terkena benda-benda yang berjatuhan.

Lindungi kepala dengan apa saja, misalnya bantal, papan, atau kedua tangan dengan posisi telungkup.

2. Jika berada di luar rumah

Merunduk dan lindungilah kepala, lalu bergeraklah menjauh dari gedung dan tiang menuju daerah terbuka.

Jangan melakukan tindakan apapun, tunggulah sampai keadaan benar-benar tenang karena setelah gempa pertama biasanya ada gempa susulan.

3. Jika berada di pusat perbelanjaan atau di tempat umum lainnya

Usahakan untuk tetap tenang, biasanya kerumunan orang dalam bencana berpotensi kepanikan. Ikuti petunjuk dari petugas penyelamat.

Jangan menggunakan lift ketika terjadi gempa atau kebakaran namun gunakanlah tangga darurat, lalu bergeraklah ke tempat terbuka.

4. Jika berada di dalam kendaraan

Berpeganganlah dengan erat sehingga tidak terjatuh dari guncangan atau jika kendaraan berhenti secara mendadak.

Tetaplah tenang dan ikuti perintah atau petunjuk dari petugas.

Mintalah pengemudi untuk menghentikan kendaraan.

Setelah itu bergeraklah ke tempat yang terbuka.

5. Jika berada di gunung atau pantai

Gempa dapat menimbulkan longsor di gunung atau perbukitan.

Jika Kamu berada di pegunungan, bergeraklah ke tempat yang aman seperti lapangan terbuka yang jauh dari daerah lereng.

Gempa di bawah laut bisa menimbulkan gelombang tsunami, jika gempa itu terjadi, bergeraklah ke dataran yang lebih tinggi.

Tindakan setelah gempa terjadi

Setelah bencana gempa bumi terjadi, lakukanlah langkah-langkah berikut:

Bila masih berada di dalam ruangan atau gedung, segeralah keluar.

Periksalah keadaan diri sendiri, apakah ada bagian tubuh yang terluka atau tertimpa benda-benda.

Mintalah orang dewasa untuk mematikan aliran listrik dan gas.

Janganlah menyalakan api, karena bisa terjadi kebocoran gas atau tumpahan bahan bakar.

Jika mampu, berilah pertolongan pertama kepada orang-orang yang berada di sekitarmu.

Dengarkanlah informasi dari sumber-sumber yang terpercaya dan bertindaklah sesuai imbauan.

Editor: Wisnubrata
Sumber: kompas.co.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved