Bukan Lagi Stiker TAM, Begini Cara Membedakan Hp Xiaomi yang Resmi dengan Black Market (BM)

Ada cara mudah untuk membedakan antara Hp Xiaomi yang resmi dengan Black Market (BM) atau ilegal di Indonesia

Bukan Lagi Stiker TAM, Begini Cara Membedakan Hp Xiaomi yang Resmi dengan Black Market (BM)
Kolase Xiaomi Indonesia
Cara Membedakan Hp Xiaomi yang Resmi dengan Black Market (BM) di Indonesia 

Hanya saja, ponsel BM tidak memiliki garansi seperti yang disediakan pada handphone resmi.

"Handphone BM enggak punya garansi, istilahnya barang BM itu jual putus. Itu kelemahan barang BM jadi kalau rusak ya ikhlasin saja," salah satu pedagang handphone di ITS Kuningan, Jakarta Selatan.

2. Tidak memiliki kode IMEI

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dan Kementerian Perindustrian (Kemenperin) melakukan langkah untuk pengecekan nomor Internasional Mobile Equipment Identity (IMEI).

Hal ini dilakukan untuk bisa membedakan HP resmi dan BM yang beredar di Indonesia.

Bicara soal IMEI, setiap ponsel dari beragam merek baik buatan lokal ataupun impor pasti memiliki IMEI.

Nomor IMEI merupakan kode unik dari setiap perangkat ponsel yang berlaku secara internasional.

Kode IMEI terdiri dari 14 hingga 16 digit. Nomor IMEI ini bukan semata untuk keperluan dagang, dan untuk mengetahui tipe ponsel, tapi, juga untuk keamanan ponsel yang dipakai.

Ketika ponsel dicuri, pengguna bisa melaporkan kode IMEI ke operator seluler sehingga bukan hanya nomor yang diblokir, pencuri juga tidak bisa menggunakan ponsel tersebut.

Pengguna juga bisa melaporkan nomor IMEI ponsel yang dicuri ke kepolisian untuk dilacak.

Halaman
1234
Editor: khamelia
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved