Taipan Asal Bangka di Balik Sriwijaya Air, Maskapai yang Dirintisnya Diisukan Terancam Setop Operasi

Maskapai yang dirintis oleh taipan asal Bangka Belitung, Chandra Lie dan Hendrie Lie itu terancam setop operasi

Taipan Asal Bangka di Balik Sriwijaya Air, Maskapai yang Dirintisnya Diisukan Terancam Setop Operasi
Istimewa
Sriwijaya Air 

GMF sendiri dikabarkan akan menarik lima mesin pesawat CFM yang disewa Sriwijaya Air.

Tak hanya itu, Gapura Angkasa mengancam akan menghentikan layanan ground handling untuk Sriwijaya Air jika maskapai tersebut tak segera membayarkan utangnya.

Dalam surat bernomor GAPURA/DZ/2122/SEP/2019 tertanggal 25 September yang diterima Kompas.com, Sriwijaya Group disebut memiliki tunggakan sebesar Rp 43,5 miliar.

Gapura Angkasa meminta manajemen Sriwijaya Group untuk bisa melunasinya paling lambat 30 September 2019.

Jika tak segera melunasi, Gapura mengancam akan menghentikan layanan ground handling untuk Sriwijaya Group.

Sebelumnya, Maskapai Garuda Indonesia Group memutuskan untuk  mencabut logonya pada armada Sriwijaya Air.

Hal ini dilakukan menindaklanjuti perkembangan yang terjadi atas dispute kerja sama Manajemen (KSM) Garuda Indonesia Group dan Sriwijaya Air Group. 

“Pencabutan logo Garuda Indonesia pada armada Sriwijaya Air tersebut merupakan upaya dalam menjaga brand Garuda Indonesia Group khususnya mempertimbangkan konsistensi layanan Sriwijaya Air Group yang tidak sejalan dengan standarisasi layanan Garuda Indonesia Group sejak adanya dispute KSM tersebut,” ujar Vice President Corporate Secretary Garuda Indonesia Ikhsan Rosan dalam keterangan tertulisnya, Rabu (25/9/2019). 

Kisuh yang terjadi di Sriwijaya Air mulai terendus belakangan ini. 

Garuda Indonesia Group memutuskan untuk mencabut logonya pada armada Sriwijaya Air menyusul dispute kerja sama manajemen kedua grup masakpai itu.

Halaman
1234
Penulis: Teddy M (tea)
Editor: teddymalaka
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved