Breaking News:

Heboh Siswa SMP Meninggal Setelah Dihukum Guru Lari 20 Kali Kelilingi Lapangan Sekolah

Kejadian tragis ini menimpa seorang siswa SMP. Sang murid meninggal dunia setelah menerima hukuman dari gurunya.

Editor: fitriadi
Kolase/ Tribun Manado / Jufry Mantak
Kepala SMP Kristen 46 Mapanget Barat Selmi Ramber Spd memberikan penjelasan atas meninggalnya siswa bernama Fanly Lahingide 

2. Disuruh Berdiri di Panas

Salah satu rekan korban bernama Betran (14), warga Kelurahan Mapanget Barat, Kecamatan Mapanget, Kota Manado, Sulawesi Utara, dalam pengakuannya menceritakan kronologis kejadian saat korban dan dirinya serta beberapa teman mereka dihukum.

"Jadi waktu itu kami terlambat ke sekolah, dan dipanggil nama-nama kami oleh Mem," ujrnya.

Lanjutnya, setelah itu, dia dan korban serta beberapa temannya yang dipanggil disuruh berdiri di lapangan.

"Sekitar 15 menit disuruh berdiri, Fanly mengatakan bahwa dirinya sudah rasa pusing," ucapnya.

Sementara kata ayahnya, Joni Lahingide membeber jika anaknya disuruh berdiri di panas.

"Menurut beberapa temannya, Fanly diberi ganjaran karena terlambat ke sekolah, sehingga disuruh berdiri di panas (di bawah terik sinar matahari)," bebernya.

3. Disuruh Lari 20 Kali Kelilingi Lapangan Sekolah

Masih kata Betran, setelah disuruh berdiri, mereka kemudian di suruh lari mengelilingi lapangan sekolah.

mengatakan bahwa Fanly adalah orang pendiam di sekolah.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved