MITOS Bahaya Makan PETAI hingga Segudang Manfaatnya Bagi Kesehatan Tubuh

Makan petai ada yang bilang berbahaya, tapi ada pula yang menyebutkan itu baik untuk kesehatan. Ini penjelasannya

MITOS Bahaya Makan PETAI hingga Segudang Manfaatnya Bagi Kesehatan Tubuh
kesehatan-kontan
Ilustrasi petai 

Sebuah penelitian mengungkapkan, bahwa 200 siswa di Twickenham dapat dengan mudah mengerjakan soal ujian setelah mengonsumsi petai. Dalam sehari siswa mengonsumsi petai sebanyak tiga kali.

6. Mengatasi sembelit

Karena kandungan serat yang tinggi, manfaat pete adalah mempermudah buang air besar dan menormalkan kembali sistem pencernaan. Konsumsi petai membuat Anda terhindar untuk mengonsumsi obat-obatan pencahar.

7. Mengatasi mabuk

Salah satu cara paling cepat untuk mengatasi mabuk adalah dengan milkshake petai yang diberi tambahan madu. Petai akan membantu menenangkan perut, sementara madu akan meningkatkan kadar gula darah yang turun. Sedangkan susu akan menenangkan dan kembali memperbaiki kadar cairan dalam tubuh.

Meski cara ini terdengar aneh, akan tetapi aroma yang ditimbulkan dari petai dapat membangunkan seseorang dari mabuk.

8. Mengatasi begah dan muntah

Khasiat pete lain yang bisa dirasakan tubuh adalah mengatasi rasa panas di dada yang diakibatkan karena terlalu banyak makan. Hal ini bisa terjadi karena petai memiliki efek antasid pada tubuh. Selain itu, petai juga berguna untuk menghindari muntah.

9. Mengatasi rasa gatal

Manfaat pete tidak hanya terdapat pada dagingnya, namun juga terdapat pada kulitnya. Kulit petai dipercaya bisa mengatasi rasa gatal dan bengkak yang diakibatkan oleh gigitan nyamuk.

10. Menjaga sistem saraf

Dengan kandungan vitamin B dalam jumlah besar, manfaat pete yang bisa didapatkan adalah menenangkan sistem saraf.

11. Mengatasi luka lambung

Petai dapat digunakan sebagai makanan untuk merawat pencernaan karena teksturnya yang lembut dan halus. Oleh karenanya, manfaat pete dipercaya mampu menetralkan asam lambung dan mengurangi iritasi dengan melapisi permukaan dalam lambung.

12. Memberikan dorongan energi

Petai mengandung 3 macam gula alami yaitu sukrosa, fruktosa dan glukosa yang dikombinasikan dengan serat. Kombinasi ini ternyata bisa membuat tubuh Anda lebih bertenaga. Sebuah riset membuktikan manfaat pete di mana dua porsi petai mampu membuat seseorang melakukan aktivitas berat selama 90 menit.

13. Menstabilkan emosi

Khasiat pete untuk pengobatan dapat dirasakan oleh penderita Seasonal Affective Disorder (SAD), jenis depresi ringan yang terjadi pada waktu yang sama setiap tahun. Kasus SAD lebih banyak dijumpai di negara dengan empat musim.

Petai dapat membantu penderita SAD kerena mengandung pendorong mood alami yaitu triptofan, salah satu jenis asam amino esensial yang dibutuhkan untuk perkembangan dan pertumbuhan tubuh.

Efek triptofan secara biologis berperan dalam pembentukan serotonin. Zat neurotransmiter ini di otak dapat membuat seseorang lebih rileks dan berkaitan dengan rasa mengantuk.

14. Menghilangkan kebiasaan merokok

Khasiat pete yang jarang disadari adalah dapat membantu seseorang yang ingin berhenti merokok. Vitamin B6 dan B12, kalium dan magnesium, mampu membantu tubuh untuk mengatasi kecanduan nikotin.

15. Kurangi Stres

Manfaat pete berikutnya yang bisa didapatkan tubuh karena kandungan kaliumnya. Kalium adalah mineral penting yang membantu untuk menormalkan detak jantung, mengirim oksigen ke otak dan mengatur keseimbangan cairan tubuh.

Ketika Anda stres, kecepatan metabolisme tubuh akan meningkat, sehingga akan mengurangi kadar kalium dalam tubuh. Hal ini dapat diseimbangkan dengan mengonsumsi petai.

16. Melawan bakteri

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa ekstrak biji petai mampu digunakan untuk mengatasi bakteri jahat. Ekstrak biji petai mengandung trithiolane dan hexathionine yang memiliki kemampuan antibakteri. Kesimpulan sementara dari penelitian yang sudah ada, ekstrak biji petai paling efektif melawan golongan bakteri Gram-negatif.

17. Menurunkan kadar gula darah

Khasiat pete yang terakhir adalah kemampuannya menurunkan kadar gula darah. Hal ini berkat kandungan beta-sitosterol dan stigmasterol. Meski begitu, efek menurunkan darah ini baru dilakukan pada hewan yang coba mengalami diabetes. Namun efeknya tidak muncul pada hewan yang normal.

Mitos Bahaya Petai

Selain menyebabkan bau mulut dan buang air kecil beraroma tidak sedap, ada beberapa mitos efek buruk makan petai terhadap gangguan kesehatan, berikut di antaranya:

1. Sakit ginjal

Mitos pertama yang dipercaya oleh masyarakat luas adalah makan petai bisa menyebabkan ginjal rusak. Menurut pakar kesehatan, makan petai memang bisa menyebabkan sakit ginjal, jika dikonsumsi secara berlebihan.

Biasanya, kondisi tersebut terjadi pada orang-orang yang menggunakan petai sebagai obat tertentu. Kandungan asam jengkolat yang ada dalam petai inilah yang kemudian bisa menyebabkan kerusakan pada ginjal.

Ginjal kita memainkan peran penting dalam menghilangkan kelebihan potasium dari tubuh. Orang dengan masalah ginjal harus menghindari makan petai secara berlebihan.

Sementara sumber lain menyebutkan manfaat petai untuk ginjal dapat meningkatkan fungsi ginjal. Ini karena petai mengandung polisulfida siklik sebagaio antijamur dan antibakteri pada ginjal.

2. Perut kembung

Mitos lain yang menyebutkan bahwa bahaya petai bisa memicu gangguan pencernaan ternyata sesuai dengan fakta medis. Jika kita mengonsumsinya dengan berlebihan, maka kita pun akan mengalami masalah perut kembung atau begah.

Sebaiknya Anda menghindari makan petai terlalu banyak, terutama petai yang masih dalam keadaan mentah. Petai mengandung phytates dan inhibitor tripsin yang mengganggu pencernaan protein, dan penyerapan seng dan kalsium. Merendam dan memasak petai bisa sedikit mengurangi efeknya.

Disarankan juga meminum banyak air untuk mengurangi akumulasi asam djenkolic dalam tubuh.

3. Badan pegal

Mitos yang menyebutkan bahwa kerap makan petai bisa menyebabkan pegal-pegal ternyata juga benar adanya. Konsumsi asam jengkolat yang berlebihan memang bisa memicu rasa nyeri pada persendian.

4. Sakit kepala

Mitos yang menyebutkan bahwa bahaya petai bisa menyebabkan sakit kepala, hingga saat ini belum ada penelitian yang berhasil membuktikan hal tersebut.

5. Arthritis

Selain itu, mitos bahaya petai bisa menyebabkan arthritis juga tidak benar adanya. Justru, kandungan petai seperti antioksidan atau anti-inflamasi justru mampu mengatasi berbagai macam peradangan dalam tubuh.

(Bangkapos.com/Edy Yusmanto)

Penulis: Edy Yusmanto (Ero)
Editor: ediyusmanto
Sumber: bangkapos.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved