SUAMI Istri Muda Tak Mau Punya Anak Gegara Hal Ini, Angka Kelahiran di China Terendah Sejak 1949

Angka kelahiran di China tahun lalu turun ke level terendah sejak Republik Rakyat Tiongkok berdiri 70 tahun lalu

huffington post
Ilustrasi bayi 

  
  

BANGKAPOS.COM - 

 Angka kelahiran di China tahun lalu turun ke level terendah sejak Republik Rakyat Tiongkok berdiri 70 tahun lalu. Ini menjadi tantangan jangka panjang bagi Pemerintah China.

Di 2019, angka kelahiran negeri tembok raksasa mencapai 10,48 per 1.000 penduduk. Mengutip Reuters, Biro Statistik Nasional China, Jumat (17/1) menyebutkan, angka itu terendah sejak 1949 silam. Jumlah bayi yang lahir turun 580.000 menjadi 14,65 juta jiwa.


Banyak pasangan muda di China enggan memiliki anak karena mereka tidak mampu membayar biaya kesehatan dan pendidikan, di samping harga rumah yang mahal. Penghapusan Kebijakan Satu Anak pada 2015 tidak memberikan banyak dorongan nyata pada tingkat kelahiran di China.

Sebaliknya, tingkat perceraian di China mencapai rekor. Dalam tiga kuartal pertama tahun 2019, Kementerian Urusan Sipil mencatat, sekitar 3,1 juta pasangan mengajukan gugatan cerai dibandingkan dengan 7,1 juta pasangan yang menikah.

Penuaan yang cepat juga sedang berlangsung di negara berpenduduk terpadat di dunia, menciptakan tantangan kebijakan bagi para pemimpin China. Sebab, mereka berjanji untuk menjamin biaya kesehatan dan pensiun di tengah ekonomi yang melambat.

Berita ini sudah tayang di Kontan dengan judul Pasangan muda enggan punya anak, angka kelahiran di China terendah sejak 1949

 

  
  
  
  

 
 

Editor: ediyusmanto
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved