Breaking News:

SIAPA Jakraphanth Thomma? Tersangka Penembakan Brutal di Thailand yang Tewaskan 20 Orang

Nama Jakraphanth Thomma menjadi perbincangan dunia setelah aksi brutalnya yang menewaskan 20 orang di pusat perbelanjaan Thailand

Editor: Edi Yusmanto
Facebook via BBC
Sersan Mayor Jakraphanth Thomma, tentara Thailand yang melakukan penembakan massal di Nakhon Ratchasima, dengan 12 orang dilaporkan tewas pada Sabtu (8/2/2020). 

BANGKAPOS.COM - Nama Jakraphanth Thomma menjadi perbincangan dunia setelah aksi brutalnya yang menewaskan 20 orang di pusat perbelanjaan Thailand.

Jakraphanth Thomma merupakan tentara berpangkat sersan yang menembak puluhan warga Thailand secara membabi buta pada Minggu (9/2/2020).

Setelah membunuh Komandannya, Kolonel Anantharot Krasae, Jakraphanth Thomma mencuri senjata dari kamp militer Suatham Phithak di Nakhon Ratchasima.

//

Jakraphanth Thomma kemudian berkendara di jalan tol dan menuju pusat perbelanjaan Terminal 21.

Dikutip dari World of Buzz, ia diketahui menembaki warga sipil di sebuah rumah dan kuil Budha.

Sebelum akhirnya membawa senjata curian tersebut ke pusat perbelanjaan Terminal 21 dan melanjutkan terornya.

Jakraphanth Thomma tiba di Terminal 21 dan keluar dari kendaraan jenis humvee curiannya, kemudian menembakkan tembakan ke arah publik.

Dalam unggahan akun Facebooknya yang telah dihapus oleh pihak Facebook, Jakraphanth Thomma menulis pesan peringatan.

"Waktunya untuk bersenang-senang," tulisnya.

"Tidak ada yang bisa menghindari kematian," tambahnya.

ILUSTRASI - Jakraphanth Thomma mencuri pistol berpeluru sebelum melakukan aksi terornya di sebuah pusat perbelanjaan.
ILUSTRASI - Jakraphanth Thomma mencuri pistol berpeluru sebelum melakukan aksi terornya di sebuah pusat perbelanjaan. (Daily Mail)

Barang Curian

Jakraphanth Thomma mencuri setidaknya lima senjata dan ratusan peluru dari kamp militer di Nakhon Ratchasima.

Berikut ini daftarnya:

- Tiga Senapan HK33 dengan 736 peluru.

- Dua M60 dengan 200 peluru.

- Humvee

Jakraphanth Thomma Ditembak mati

Setelah menenor pusat perbelanjaan Terminal 21, Jakraphanth Thomma diketahui bersembunyi di ruang bawah tanah.

Terjadi baku tembak ketika Pasukan Keamanan Thailand mengepungnya.

Dikutip dari CBC, tembakan dari Pasukan Keamanan Thailand menewaskan tentara Jakraphanth Thomma.

Menteri Kesehatan Masyarakat, Anutin Charnavirakul, membenarkan bahwa tentara Jakraphanth Thomma ditembak mati di mal Terminal 21, Kota Nakhon Ratchasima.

"Terima kasih kepada polisi dan tentara yang telah mengakhiri situasi ini. Penembak mati ditembak!" kata Menteri Kesehatan Masyarakat, Anutin Charnavirakul .

Tewasnya tentara yang mengamuk di pusat perbelanjaan itu juga dikonfirmasi oleh pihak kepolisian dan tentara.

Pihak kepolisian telah mengidentifikasi tersangka penembak itu sebagai prajurit berusia 32 tahun, bernama Jakraphanth Thomma.

Media Sosial Tersangka

Tersangka mengunggah di akun media sosialnya selama serangan itu dengan satu unggahan di Facebook.

Diwartakan TribunewsWiki, ia melempar pertanyaan apakah dia harus menyerah atau tidak.

Sebelumnya, dia telah mengunggah gambar pistol dengan tiga set peluru, bersama dengan kata-kata 'sekarang saatnya untuk bersemangat' dan 'tidak ada yang bisa menghindari kematian'.

Namun unggahan tersebut telah diturunkan oleh pihak Facebook.

Unggahan Jakrapanth Thomma yang dihapus pihak Facebook.
Unggahan Jakrapanth Thomma yang dihapus pihak Facebook. (World of Buzz)

Facebook Hapus Akun Tersangka

Media sosial Facebook mengatakan telah menghapus akun tersangka penembakan brutal di mal itu.

"Tidak ada tempat di Facebook untuk orang-orang yang melakukan kekejaman semacam ini," terang Perwakilan Facebook dalam pernyataan yang dikutip dari CBC.

"Kami juga tidak mengizinkan orang untuk memuji atau mendukung serangan ini," tegasnya.

Untuk diketahui, Nakhon Ratchasima adalah satu diantara kota terbesar di timur laut Thailand.

Sebuah pulau yang relatif makmur di daerah penanaman padi yang merupakan satu di antara bagian termiskin dari negara berpenduduk 69 juta orang.

Evakuasi Ratusan Orang

Mal tersebut sibuk dengan pembelian akhir pekan yang panjang dan persiapan liburan Budha Makha Bucha.

Dari rekaman CCTV dari dalam mal yang diposting di media sosial menunjukan, tentara JT bersenjata berpakaian hitam.

Dikutip dari CBC, JT juga mengenakan topeng, dengan senjata tersampir di bahunya.

"Itu menakutkan karena saya dapat mendengar suara tembakan," kata Suvanarat Jirattanasakul (27).

"Kami menunggu lama hingga polisi datang, dan membantu kami," terangnya dengan suara bergetar.

 Kronologi Penembakan

Serangan itu dimulai sekitar pukul 15.30 waktu Thailand, Sabtu (8/2/2020) di kamp militer Suatham Phithak tempat komandan tersangka, Kolonel Anantharot Krasae terbunuh.

Laporan mengatakan bahwa seorang wanita berusia 63 tahun, ibu mertua Kolonel Anantharot dan seorang tentara lain juga terbunuh di sana.

Diwartakan TribunnewsWiki, tersangka mengambil senjata dan amunisi dari kamp sebelum mengambil kendaraan jenis Humvee.

Dia kemudian menembaki sejumlah situs sebelum tiba di Terminal 21 sekira pukul 18.00 waktu Thailand.

Rekaman media lokal tampak menunjukkan tersangka keluar dari kendaraannya dan melepaskan tembakan ketika orang-orang melarikan diri.

Rekaman CCTV menunjukkan tersangka di dalam pusat perbelanjaan dengan senapan terangkat.

Rekaman lain menunjukkan kebakaran di luar gedung dengan beberapa laporan mengatakan bahwa hal tersebut disebabkan oleh tabung gas yang meledak karena peluru.

Salah satu unggahan media sosial milik tersangka menampilkan gambar dirinya dengan latar belakang api.

Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha mengikuti perkembangan dan menyatakan belasungkawa kepada keluarga korban.

Menteri kesehatan masyarakat pun telah mengajukan permohonan agar orang-orang menyumbangkan darah di rumah sakit daerah tersebut.

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani, TribunnewsWiki/Natalia Bulan R P)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Tersangka Penembakan di Thailand, Jakraphanth Thomma Mencuri 5 Senjata dan Ratusan Peluru

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved