Tim Gabungan Akhirnya Ungkap Fakta Informasi Harun Masiku Lambat Dideteksi

Tim Gabungan yang dibentuk Kementerian Hukum dan HAM mengungkap alasan informasi kedatangan eks caleg PDI-P Harun Masiku di Bandara Soekarno-Hatta

(KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D)
Kepala Seksi Penyidikan dan Penindakan Kementerian Komunikasi dan Informatika Sofyan Kurniawan (tengah) dalam konferensi pers di Kantor Kemenkumham, Jakarta Selatan, Rabu (19/2/2020). 

BANGKAPOS.COM, JAKARTA,  -- Lolosnya Harun Masiku dari Bandara Soekarno Hatta pada Selasa (7/1/2020) lalu akhirnya tertungkap. 

Tim Gabungan yang dibentuk Kementerian Hukum dan HAM mengungkap alasan informasi kedatangan eks caleg PDI-P Harun Masiku di Bandara Soekarno-Hatta terlambat diketahui.

Kepala Seksi Penyidikan dan Penindakan Kementerian Komunikasi dan Informatika Syofian Kurniawan mengatakan, informasi itu terlambat diketahui karena data perlintasan di Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta tidak terkirim ke server lokal dan server Pusat Data Keimigrasian sehingga menyebabkan ketidaksinkronan data.

"Data tidak terkirim ke server lokal dan tidak terkirim ke server Pusakim pada Ditjen Imigrasi karena kesalahan konfigurasi 'Uniform Resource Locator' (URL)," kata Syofian dalam konferensi pers di Kantor Kemenkumham, Rabu (19/2/2020).

Syofian menjelaskan, kesalahan konfigurasi URL itu terjadi pada saat upgrading SIMKIM V.1 ke SIMKIM V.2, tanggal 23 Desember 2019 lalu.

"Hal ini terjadi karena pihak vendor lupa dalam menyinkronkan atau menghubungkan data perlintasan pada PC konter Terminal 2F Bandara Soetta dengan server lokal Bandara Soetta dan seterusnya," ujar Syofian.

Syofian melanjutkan, data ketibaan Harun baru tercatat di server Pusdakim pada Minggu (19/1/2020), 12 hari setelah Harun tiba di Jakarta.

Hal ini disebabkan perbaikan terhadap konfigurasi baru dimulai pada Jumat (10/1/2020). Data perlintasan Harun baru tercatat pada Minggu (19/1/2020) karena sinkronisasi data dilakukan bertahap.

Oleh karena itu, pihak Imigrasi baru menyatakan Harun telah tiba di Jakarta pada Rabu (22/1/2020) lalu karena pihak Imigrasi berlandaskan pada data di Pusdakim, bukan data yang tercatat di konter perlintasan.

"Dapat disimpulkan bahwa informasi yang disampaikan oleh Bapak Menteri (Menkumham Yasonna Laoly) adalah informasi yang sebenarnya bersumber dari data SIMKIM pada Ditjen Imigrasi dan bukan pada data PC konter Terminal 2F Bandara Soetta," kata Syofian.

Halaman
12
Editor: Hendra
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved