Breaking News:

Juru Bicara Bocorkan Alasan Kenapa Prabowo Tak Pernah Berbicara Politik Setelah Jadi Menteri Jokowi

Juru Bicara Bocorkan Alasan Kenapa Prabowo Tak Pernah Berbicara Politik Setelah Jadi Menteri Jokowi

Editor: M Zulkodri
Instagram @rizky_irmansyah
(Tengah) Menteri Pertahanan Prabowo Subianto 

Juru Bicara Bocorkan Alasan Kenapa Prabowo Tak Pernah Berbicara Politik Setelah Jadi Menteri Jokowi

BANGKAPOS.COM - Juru Bicara Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Dahnil Anzar Simanjuntak mengatakan, Prabowo tak pernah membicarakan soal politik sejak dilantik menjadi menteri oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada 23 Oktober 2019.

"Sampai dengan detik ini, saya hampir empat bulan di kementerian ini, Pak Prabowo enggak pernah ngomongin politik," ujar Dahnil di kantor Kementerian Pertahanan (Kemhan), Jakarta, Kamis (20/2/2020).

Dia mengatakan, apabila terdapat pihak yang ingin berdiskusi soal politik, Prabowo selalu menjawab ingin fokus bekerja sebagai menteri pertahanan.

Maka tak heran jika di lingkungan kantornya, Prabowo sama sekali tak pernah menyinggung urusan politik.

Sekalipun Prabowo notabene merupakan Ketua Umum Partai Gerindra.

"Bahkan politik kan banyak diurus teman-teman pengurus partai secara langsung dan DPR," kata dia.

Dari konsentrasinya sebagai menteri pertahanan bahkan mengantarkannya sebagai menteri berkinerja terbaik berdasarkan hasil survei Indobarometer.

"Saya kira wajar karena beliau adalah mantan calon presiden, dua kali," kata Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari saat konferensi pers di Century Park Hotel, Jakarta Pusat, Minggu (16/2/2020).

Dari total 1.200 responden, sebanyak 18,4 persen memilih Prabowo Subianto.

Tidak hanya sebagai menteri yang paling dikenal publik, Prabowo Subianto rupanya juga dinilai responden sebagai menteri dengan kinerja terbaik.

Selain Prabowo, menteri lain yang dinilai memiliki kinerja baik adalah Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Menteri BUMN Erick Thohir.

Kemudian, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, Keamanan Mahfud MD, serta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim.

Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari berpandangan, keputusan Prabowo untuk menjadi menteri dinilai tepat karena membuat panggung politiknya terus bertahan.

Survei nasional ini dilakukan selama 9-15 Januari 2020 dengan total 1.200 responden yang dipilih secara multistage random sampling.

Survei ini dilakukan Indo Barometer jelang 100 hari pemerintahan Jokowi-Ma'ruf.

Metode survei dilakukan dengan wawancara tatap muka menggunakan kuesioner.

Margin of error survei tersebut sebesar kurang lebih 2,83 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

Tautan

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved