Breaking News:

Berita Pangkalpinang

Satu Tim Basarnas Diturunkan, Lakukan Cek Terhadap Kapal yang Kirim Sinyal ke Satelit

Basarnas Babel menurunkan satu Tim Rescue, guna lakukan Operasi Pencarian dan Pertolongan terhadap POB Kapal MV Cemtex Pioneer

Penulis: Yuranda
Editor: Ardhina Trisila Sakti
Ist/ Basarnas Babel
Kapal MV Cemtex Pioneer, di Perairan Tanjung Ular Kecamatan Muntok, Bangka Barat. Selasa (16/3/2020). 

BANGKAPOS.COM, BANGKA -- Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas B Pangkalpinang (Basarnas Babel) menurunkan satu Tim Rescue, guna lakukan Operasi Pencarian dan Pertolongan terhadap POB Kapal MV Cemtex Pioneer di Perairan Tanjung Ular Kecamatan Muntok, Bangka Barat. Selasa (16/3/2020).

Kapal itu berjenis Bulk Carrier dan berbendera Singapora, sebelumnya kapal tersebut memancarkan Distress Alert ( DSC ), ke Satelit Cospas-Sarsat. Kemudian diterima oleh stasiun bumi Mlut milik Basarnas dan diteruskan ke Basarnas Command Center. Minggu (15/3/2020) pukul 18:29 WIB,

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas B Pangkalpinang (Bassrnas Babel), Fazzli membenarkan atas kejadian itu, pihaknya langsung melakukan pengecekan dengan berkordinasi ke Stasiun Radio Operasi Pantai (SROP) Pangkalbalam dan Palembang.

Kapal MV Cemtex Pioneer, di Perairan Tanjung Ular Kecamatan Muntok, Bangka Barat. Selasa (16/3/2020).
Kapal MV Cemtex Pioneer, di Perairan Tanjung Ular Kecamatan Muntok, Bangka Barat. Selasa (16/3/2020). (Ist/ Basarnas Babel)

Namun kapal tersebut tidak memiliki perangkat Automatic Identification System (AIS) dan menurunkan satu tim guna melakukan pengecekan.

"Upaya yang kami lakukan selanjutnya, berkordinasi dengan agen kapal via email. Namun sampai saat ini belum ada balasan dan selanjutnya melakukan E-Broadcast dengan Kapal-kapal yang melintasi wilayah itu, " kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas B Pangkalpinang (Bassrnas Babel), Fazzli, Senin (16/3/2020).

Kata Fazzli, pihaknya akan mencari dan melihat apa penyebabnya kapal tersebut mengirimkan sinyal marabahaya untuk kelengkapan tim yang di lapangan.

"Tim sudah berangkat pukul 09.30 WIB pagi tadi. Semoga apa yang kita cari cepat ditemukan, kita menggunakan Direction Finder (DF) 1 Unit, alat ini berguna untuk mengetahui dimana lokasi perangkat EPIRB yang memancar ke satelit." ujarnya.

(Bangkapos.com/Yuranda)

Sumber: bangkapos
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved