Virus Corona

Cegah Penyebaran Corona, WHO: Kalau Bosan Main Game di Rumah

Demi memutus mata rantai persebaran virus Covid-19, negara-negara di dunia menggaungkan gerakan social distancing

infokomputer.grid.id
Ilustrasi perempuan main game 

BANGKAPOS.COM - Demi memutus mata rantai persebaran virus Covid-19, negara-negara di dunia menggaungkan gerakan social distancing dan meminta masyarakat agar tetap berada di rumah.

Agar tetap betah berdiam diri di rumah, Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) menggelar kampanye bernama #PlayApartTogether.

Melalui kampanye ini, WHO menganjurkan masyarakat untuk mulai bermain game selama berada di dalam rumah. Bermain game dinilai menjadi langkah yang efektif untuk mengusir rasa bosan bagi masyarakat yang kini tengah mengisolasi diri.

"Kami mengajak semua orang untuk ikut kampanye #PlayApartTogether. Dengan adanya physical distancing, hal ini tentu akan menyelamatkan banyak jiwa," tulis Duta Besar Strategi Global WHO, Raymond Chambers melalui akun Twitter pribadinya.

Dalam kampanye ini, WHO turut menggandeng sejumlah pengembang game ternama. Seperti Ubisoft, Activision, Blizzard, dan Zynga. Sambutan positif pun dilontarkan CEO Activision Blizzard, Bobby Kotick.

"Game menyediakan sarana hiburan dan tetap menghubungkan pemain dengan dunia luar. Kami bangga dapat ikut berpartisipasi dalam kampanye ini," ungkap Bobby seperti dihimpun GameRant.

Selain Activision, Riot Games juga menyambut ajakan ini dengan tangan terbuka.

"Kami bergabung dengan WHO dan studio game diseluruh dunia dalam kampanye #PlayApartTogether untuk meratakan kurva penyebaran COVID-19," tulis Riot Games dalam akun Twitter resmi-nya.

Selain bergabung dalam kampanye WHO, Riot Games juga menggelontorkan dana sebesar 1,5 juta dollar AS (Rp 24,5 miliar) sebagai upaya bantuan melawan COVID-19.

Beberapa waktu belakangan, sejumlah perusahaan pengembang game juga turut ambil bagian dalam upaya pencegahan Covid-19. Baru-baru ini, Square Enix juga menggratiskan game mobile besutannya, Lara Croft Go yang bisa diunduh di Android dan iOS.

Persebaran virus Covid-19 yang semakin meluas juga memberi dampak tersendiri pada industri game di dunia. Ajang besar tahunan E3 harus dibatalkan karena persebaran virus ini. Ada pula sejumlah game baru yang harus tertunda jadwal rilisnya karena wabah ini.

SUMBER: INFOKOMPUTER

Penulis: tidakada005
Editor: khamelia
Sumber: Info Komputer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved