Breaking News:

Kapan Asteroid Mendekati Bumi? Berikut Penjelasan LAPAN

Dikutip dari lapan.go.id, Senin (4/5/2020) Asteroid 2016 HP6 akan mendekati umi pada Kamis, 7 Mei 2020 pukul 21.48 Universal Time atau Jumat, 8 Mei 20

Penulis: tidakada002 | Editor: fitriadi
ctfassets.net
8 Mei 2020 akan Ada Asteroid yang Mendekati Bumi dengan Kecepatan 5,72 Kilometer per Detik 

1. Hujan Meteor Eta Aquarids

Hujan Meteor Eta Aquarids akan terjadi pada 6-7 Mei 2020.

Hujan Meteor Eta Aquarids adalah hujan meteor dengan intensitas di atas rata-rata, yang mampu menghasilkan hingga 60 meteor per jam pada saat puncak.

Sebagian besar aktivitas Hujan Meteor ini berada di belahan bumi selatan.

Di belahan bumi utara, angka ini dapat mencapai sekira 30 meteor per jam.

Meteor Eta Aquarids diproduksi oleh partikel debu yang ditinggalkan oleh komet Halley.

Puncak hujan meteor ini terjadi pada malam 6 Mei dan pagi hari 7 Mei.

Tampilan terbaik fenomena ini berasal dari lokasi yang gelap setelah tengah malam.

Radiant hujan meteor ini adalah konstelasi Aquarius, tetapi dapat muncul di langit mana saja.

2. Supermoon terakhir di 2020

Supermoon atau bulan purnama perigean ini akan terjadi pada 7 Mei 2020.

Bulan akan terletak di belakang Bumi bila dilihat dari Matahari.

Wajah Bulan akan sepenuhnya diterangi cahaya matahari.

Fase ini terjadi pada pulu 17.45 WIB.

Jarak Bumi dengan Bulan adalah 361.184 Km (0,967 x jarak rata-rata Bumi Bulan) dengan ukuran diameter mencapai 33.08 menit busur.

Fenomena ini akan menjadi yang terakhir dari empat supermoon di 2020.

Jangan Lewatkan 4 Fenomena Langit Mei 2020, Matahari di Atas Kabah Hingga Hujan Meteor

Bulan akan berada pada posisi terdekatnya dengan Bumi dan mungkin terlihat sedikit lebih besar dan terang dari biasanya.

Bulan purnama ini dikenal oleh suku-suku asli Amerika awal sebagai Bulan Bunga Penuh.

Hal tersebut karena ini menandakan bunga musim semi akan muncul dalam jumlah besar.

Bulan ini juga dikenal sebagai bulan tanam jagung penuh dan bulan susu.

3. Bulan Baru

Fenomena ini akan terjadi pada 22 Mei 2020.

Bulan akan terletak di sisi Bumi yang sama dengan Matahari dan tidak akan terlihat di langit malam.

Fase ini akan terjadi pada pukul 00.39 UTC.

Ini adalah waktu terbaik dalam sebulan untuk mengamati benda-benda redup seperti galaksi dan gugusan bintang.

Hal tersebut karena langit malam tidak ada cahaya bulan.

Dikutip dari Kompas.com, astronom amatir Marufin Sudibyo menambahkan satu fenomena langit yang dapat disaksikan.

Fenomena tersebut yakni:

Matahari di atas Ka'bah yang pertama

Matahari di Atas Kabah Hingga Hujan Meteor, Ini 4 Fenomena Langit Bulan Mei 2020

Fenomena matahari tepat di atas Ka'bah ternyata juga bisa dilihat dari Indonesia.

Di Indonesia, kondisi matahari yang tepat berada di atas Ka'bah tersebut akan terjadi pada tanggal 28 Mei 2020 pukul 16.18 WIB, sehingga dapat disaksikan dari Indonesia bagian barat hingga tengah.

"Adalah fenomena tahunan di mana Matahari berkedudukan tepat di atas Ka'bah sehingga bayang-bayang benda apa pun yang terpasang tegak lurus paras Bumi akan tepat berimpit dengan arah kiblat setempat," ujar Marufin.

(Tribunnews.com/Fajar)(Kompas.com/Ellyvon Pranita)

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved