Busi Motor Balap Dipakai Harian, Dampaknya Bisa Bikin Kantong Jebol

Heboh Busi Motor Balap Dipakai Harian, Dampaknya Bisa Bikin Kantong Jebol.

Andhika Arthawijaya/Otomotifnet
Di Rumah Aja Bisa Cek Busi Sendiri, Enggak Perlu Ribet, Ini Caranya 

BANGKAPOS.COM 

Penggunaan busi motor balap alias busi racing, lagi ramai jadi bahan diskusi.

Soalnya ada anggapan, kalau busi racing dari motor balap akan menambah tenaga motor.

Namun harus diingat, ada banyak resiko memakai busi balap untuk motor harian.

Salah-salah, malah bisa bikin kantong jebol bro, yuk simak ulasannya.

Hal ini terungkap saat Ngobrol Virtual (NGOVI), bareng Diko Oktaviano Technical Support Product Specialist NGK Busi Indonesia Kamis (14/05/2020).

"Busi buat motor harian dengan busi racing competition (buat balap) berbeda," buka Diko.

Diko menjelaskan, perbedaan busi racing dibanding busi untuk motor harian dimulai dari bentuk kepala busi sampai material elektroda-nya.

Busi harian, biasanya memakai nickel alloy, sedangkan busi racing punya material yang spesial.

Contohnya adalah busi NGK Racing Competition, yang menggunakan elektroda yang terbuat dari emas.

"Busi NGK Racing Competition ini elektroda memang terbuat dari Gold Paladium," jelas Diko.

"Dimana Gold Paladium atau emas adalah penghantar listrik yang paling bagus," lanjutnya.

Motor balap membutuhkan busi, yang bisa memercikan api yang lebih besar.

Busi Racing Competition atau <a href='https://bangka.tribunnews.com/tag/busi-motor' title='busi motor'>busi motor</a> balap NGK

NGK Busi Indonesia
Busi Racing Competition atau busi motor balap NGK
Namun harus diingat, penggunaan busi itu harus sesuai dengan ubahan di mesin bro.

Mesin untuk motor balap, dimodifikasi untuk menghasilkan tenaga sebesar-besarnya.

Makanya busi yang dipakai motor balap, malah tidak awet karena beberapa alasan.

"Busi dengan elektroda Gold Paladium atau emas itu cepat habis. Pada balap motor saja paling satu atau dua race saja sudah ada tanda-tanda harus diganti," wanti Diko.

Sedangkan mesin untuk motor harian, dibuat untuk mengoptimalkan konsumsi BBM serta durabilitas alias daya tahan.

Jadi untuk besi, memang sebaiknya dipilih berdasarkan kebutuhan mesin yang digunakan.

Kalau buat harian sih tidak perlu busi racing, yang harganya bisa mencapai Rp 600 ribu lebih.

Untuk busi NGK, Diko menyarankan beberapa tipe seperti G-Power atau Iridium VX.

"Busi Iridium dari NGK ini memang bukan busi balap, tapi kelebihannya bisa menyesuaikan kondisi ruang bakar yang sudah diupgrade," tutup Diko.(*)

Artikel ini telah tayang di motorplus-online.com dengan judul Heboh Busi Motor Balap Dipakai Harian, Dampaknya Bisa Bikin Kantong Jebol

Penulis: tidakada003
Editor: teddymalaka
Sumber: Motor Plus
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved