Liga Champions

Ini Alasan Kaka Ogah Sebut Final Liga Champions 2007 Sebagai Ajang Balas Dendam

Ricardo Kaka mengenang salah satu momen tak terlupakan dalam kariernya sebagai pesepak bola profesional.

AFP/MUSTAFA OZER
Steven Gerrard dan Kaka sedang berduel dalam final Liga Champions 2006-2007, 23 Mei 2007. 

BANGKAPOS.COM - Ricardo Kaka mengenang salah satu momen tak terlupakan dalam kariernya sebagai pesepak bola profesional.

Momen yang dimaksud mantan pemain AC Milan itu adalah ketika dirinya berhasil membawa I Rossoneri menjuarai Liga Champions musim 2006-2007.

Kala itu, AC Milan berhak merengkuh trofi Liga Champions setelah menaklukkan Liverpool pada partai puncak yang digelar di Stadion Olimpiade Athena, 23 Mei 2007.

Banyak yang menilai bahwa duel kontra Liverpool pada final Liga Champions 2006-2007 adalah ajang balas dendam bagi AC Milan.

Sebab, pada dua edisi sebelumnya, AC Milan gagal menyabet gelar Liga Champions setelah menderita kekalahan tragis dari Liverpool dalam laga pamungkas yang dihelat di Istanbul, Turki.

Klub berjulukan I Rossoneri itu takluk lewat drama adu penalti setelah sempat unggul 3-0 pada babak pertama.

Laga tersebut kemudian diakui Kaka sebagai momen terburuk dalam kariernya.

Kendati demikian, peraih satu trofi Ballon d'Or itu enggan menyebut final 2007 sebagai ajang balas dendam atas kekalahan menyakitkan tersebut.

"Saya tidak suka menyebutnya sebaga balas dendam, tetapi itu memang luar biasa dan merupakan suatu keajaiban," kata Kaka dalam wawancara yang diunggah pada laman resmi AC Milan.

"Skuad kami berbeda dengan 2005, karena kami tidak lagi memiliki Hernan Crespo dan Andriy Shevchenko," imbuh dia.

Halaman
12
Editor: suhendri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved