Liga Champions

Penyesalan The Special One Usai Bawa Inter Milan Raih Treble Winners

Jose Mourinho menyesal tidak berpamitan secara baik dengan pemain Inter Milan pada akhir musim 2009-2010.

AFP/ CHRISTOPHE SIMON
Jose Mourinho saat merayakan gelar juara Liga Champions 2009-2010 sebagai pelatih Inter Milan di Stadion Santiago Bernabeu. Inter Milan keluar sebagai juara usai mengalahkan Bayern Muenchen 2-0. 

BANGKAPOS.COM - Jose Mourinho menyesal tidak berpamitan secara baik dengan pemain Inter Milan pada akhir musim 2009-2010.

Pada musim tersebut, Jose Mourinho sukses mengantar Inter Milan meraih treble winners atau juara Liga Champions, Coppa Italia, dan Liga Italia.

Final Liga Champions melawan Bayern Muenchen menjadi laga terakhir The Special One sebagai pelatih Inter Milan.

Inter Milan menjadi juara setelah mengalahkan Bayern Muenchen 2-0 berkat sepasang gol Diego Milito.

Laga final itu menjadi momen emosional untuk Jose Mourinho karena berlangsung di Stadion Santiago Bernabeu.

Mourinho berpisah dengan Inter Milan di markas Real Madrid, tim yang akan dia besut musim berikutnya (2010-2011).

Sebelum final Liga Champions 2010, rumor Mourinho akan menjadi pelatih Real Madrid kerap diberitakan media.

Rumor itulah yang membuat Mourinho tidak masuk ke ruang ganti Inter Milan seusai final Liga Champions 2010.

Jose Mourinho juga memilih pulang ke Italia tidak bersama rombongan Inter Milan.

Dua hal itu terpaksa dilakukan Mourinho agar tidak mengganggu euforia perayaan treble winners Inter Milan.

Halaman
123
Editor: suhendri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved