Breaking News:

Kisah Tragis Putri Bangsawan Cantik Dikurung Ibunya Selama 25 Tahun Karena Cinta Tak Direstui

Kisah Tragis Gadis Cantik Dikurung Ibunya Selama 25 Tahun saat Ditemukan Berat Badannya hanya 20 Kg

Tuotiao Via Intisari.grid.id
Blanche ketika ditemukan setelah dipenjara 25 tahun, beratnya hanya tinggal 20 kilogram. 

Pengirim surat itu mengatakan bahwa ia dipenjara di rumah Ny. Monier dan disertai dengan sampah busuk dan kotorannya sendiri.

Kepala polisi menyadari keseriusan masalah ini dan memutuskan untuk pergi ke rumah Ny. Monier untuk mencari tahu.

Rupanya Ny. Monnier dan putranya, Marcel, siap menggunakan status mereka sendiri untuk menekan polisi, sementara di sisi lain berusaha menyembunyikan ruang penjara.

Tetapi polisi terus mencari bahkan tak meninggalkan rumah itu.

Akhirnya perbuatan keluarga bangsawan itu terungkap ketika seorang polisi menemukan ruang yang tidak biasa dan terkunci. Jelas bahwa semua orang terkejut setelah ruangan dibuka.

 Di ruangan yang bau dan gelap ini, seorang wanita telanjang diikat ke tempat tidur oleh rantai, dan orang ini adalah Blanche yang menghilang.

Hanya ada satu lapisan tikar kusut di tempat tidur, selimut kotor.

Berbagai residu dan ekskresi makanan ada di mana-mana. Blanche yang dulu sangat cantik telah lama menjadi kurus, hanya menyisakan 20 kilogram berat badan.

Hal yang menakutkan adalah bahwa menghilangnya Blanche 25 tahun yang lalu tidak menimbulkan keraguan banyak orang, alasan di balik ini adalah karena akting Ny. Monier.

Untuk menutupi fakta, dia memainkan pertunjukan keluarga kepada tetangganya, mengklaim bahwa Blanche sudah pergi jauh dengan kekasihnya dan kehilangan berita apa pun.

Tujuan melakukan semua ini adalah untuk menjaga citra keluarganya dan status putranya.

Ketenaran jelas lebih penting daripada putrinya. Penampilan seorang ibu dalam drama keluarga sebenarnya meracuni putrinya sendiri.

Selain itu, para tetangga di sekitar Monnier mengaku telah mendengar teriakan Blanche, tetapi mereka tidak peduli.

Pada saat itu, banyak keluarga terkenal akan memenjarakan kerabat yang neuropati, sehingga para tetangga tak ambil pusing dengan hal itu.

Ketika Blanche ditemukan, dia sudah tidak sadarkan diri.

Penjara jangka panjang dan lingkungan yang gelap dan kotor membuatnya tidak lagi bisa hidup seperti orang normal.

Selama 25 tahun ini, Blanche tidak mandi, hanya makan sisa makanan, dan kehancuran spiritual jauh lebih mengerikan daripada penjara.

Pada 1913, Blanche meninggal di rumah sakit jiwa.

Sedangkan untuk ibu Blanche, Ny. Monier meninggal karena penyakit jantung lima belas hari setelah penangkapannya (9 Juni 1901).

Ny. Monier meninggal secara tak terduga. Kalimat terakhir Mrs. Monier adalah: "Blanche saya yang malang".

Sementara Marcel, saudara laki-laki Blanche. Dia juga pergi ke pengadilan setelah kematian Monier, tetapi dia dibebaskan.

Marcel bukan hanya mantan wakil walikota, tetapi juga lulusan sekolah hukum, jadi dia tahu bagaimana melindungi dirinya sendiri.

Di pengadilan dia menyatakan bahwa dia berulang kali meminta ibunya untuk membebaskan Blanche, dan juga membantu Blanche mendapatkan kembali kebebasannya.

Akhirnya, setelah naik banding di istananya, ia dibebaskan pada 30 November 1901.

Orang tua yang memblokir cinta anak-anak mereka karena status sebenarnya banyak terjadi dalam sejarah, tetapi kasus perampasan bebas seperti Blanche tidak pernah terjadi.

Awalnya, Ny. Monier ingin menjaga reputasi keluarga dan tidak membiarkan putrinya menikahi putra seorang pengusaha yang bangkrut, tetapi kemudian Monier marah dan tidak memiliki kemanusiaan.

Ini bukan cuma untuk menghalangi cinta Blanche, tetapi untuk membunuh putrinya, tujuannya hanya untuk memuaskan prasangka keras kepala mereka, dan otoritas mereka yang tidak boleh ditentang.

Ini bukan hanya cerita tentang seorang ibu yang melukai putrinya, tetapi juga tentang kemanusiaan.

 Pada saat itu, banyak orang meragukan anomali Blanche menghilang, dan beberapa orang mendengar jeritan gadis malang itu, tetapi tidak ada yang memiliki hati untuk menyelamatkan.

Pada akhirnya, 25 tahun telah berlalu karena orang lupa. Adapun pengirim surat anonim ini, sejauh ini tidak ada jejak. (Nieko Oktavi Septiana/Editor: Wito Karyono/Sumber: Intisari)

Artikel ini telah tayang di Intisari.Grid.id dengan judul Kisah Pilu Seorang Putri Bangsawan yang 25 Tahun Dikurung Ibunya Sendiri karena Jatuh Cinta kepada Seorang Pemuda, Berat Badannya Hanya 20 Kg Ketika Ditemukan

Editor: Zulkodri
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved