Breaking News:

Tips Kesehatan - Tanda Tubuh Kekurangan Vitamin B12, Termasuk Kelelahan dan Kesemutan

Tubuh manusia tidak membuat vitamin B-12, jadi orang harus mendapatkan nutrisi ini dari makanan mereka.

Tips Kesehatan - Tanda Tubuh Kekurangan Vitamin B12, Termasuk Kelelahan dan Kesemutan
intisari
Makanan kaya vitamin B dan E

BANGKAPOS.COM –

Vitamin B-12 adalah nutrisi penting yang membuat tubuh berfungsi dengan baik.

Tubuh manusia tidak membuat vitamin B-12, jadi orang harus mendapatkan nutrisi ini dari makanan mereka.

Sangat penting untuk membuat DNA dan sel darah merah, dan membantu mendukung sistem saraf.

Vitamin B-12 berperan penting dalam produksi sel darah.

Banyak gejala kekurangan vitamin B-12 muncul karena menyebabkan kekurangan sel darah sehat.

Tubuh membutuhkan banyak sel-sel ini untuk mendapatkan oksigen di seluruh tubuh dan menjaga kesehatan organ.

Kekurangan vitamin B-12 dapat menyebabkan masalah fisik dan psikologis.

Kekurangan vitamin B-12 dapat menyebabkan gejala yang berdampak pada kesehatan mental dan fisik seseorang.

Kekurangan vitamin B-12 dapat mempengaruhi antara 1,5 dan 15,0 persen orang.

Kekurangan ini dapat menyebabkan berbagai gejala yang mempengaruhi kesehatan mental dan fisik seseorang.

Penting untuk mengonsumsi makanan yang mengandung vitamin B-12 secara teratur. Orang dewasa membutuhkan sekitar 2,4 mikrogram (mcg) vitamin B-12 setiap hari.

Vitamin B-12 adalah vitamin yang larut dalam air yang ada dalam makanan hewani, seperti: daging merah, unggas, telur, susu, dan ikan.

Jika seseorang tidak mengonsumsi produk hewani, mereka perlu menambahkan sumber vitamin B-12 vegetarian dan vegan ke dalam makanan mereka.

Ini termasuk sereal yang diperkaya, susu tumbuhan, roti, dan ragi gizi.

Karena kekurangan vitamin B-12 memiliki banyak gejala dengan defisiensi nutrisi dan kondisi kesehatan lainnya, ada kemungkinan orang tidak memperhatikan atau mendapatkan diagnosis.

Menyadari semua tanda dapat membantu orang mengidentifikasi kekurangan dan mencari pengobatan.

Di bawah ini, kita melihat gejala kekurangan vitamin B-12 dan penyebabnya, melansir dari medicalnewstoday.

1. Kesemutan tangan atau kaki
Kekurangan vitamin B-12 dapat menyebabkan "pin dan jarum" di tangan atau kaki.

Gejala ini terjadi karena vitamin memainkan peran penting dalam sistem saraf, dan ketidakhadirannya dapat menyebabkan orang mengembangkan masalah konduksi saraf atau kerusakan saraf.

Dalam sistem saraf, vitamin B-12 membantu menghasilkan zat yang disebut myelin.

Myelin adalah lapisan pelindung yang melindungi saraf dan membantu mereka mengirimkan sensasi.

Orang yang kekurangan vitamin B-12 mungkin tidak menghasilkan mielin yang cukup untuk melapisi saraf mereka. Tanpa lapisan ini, saraf bisa menjadi rusak.

Masalah lebih sering terjadi pada saraf di tangan dan kaki, yang disebut saraf perifer. Kerusakan saraf perifer dapat menyebabkan kesemutan di bagian-bagian tubuh ini.

2. Kesulitan berjalan
Seiring waktu, kerusakan saraf tepi akibat defisiensi vitamin B-12 dapat menyebabkan masalah pergerakan.

Mati rasa pada kaki dan anggota badan mungkin menyulitkan seseorang untuk berjalan tanpa dukungan.

Mereka juga mungkin mengalami kelemahan otot dan refleks yang berkurang.

3. Kulit pucat
Kulit pucat atau kuning, disebut jaundice, mungkin merupakan gejala kekurangan vitamin B-12.

Penyakit kuning berkembang ketika tubuh seseorang tidak mampu menghasilkan cukup sel darah merah.

Sel darah merah yang beredar di bawah kulit memberinya warna normal. Tanpa cukup sel-sel ini, kulit mungkin terlihat pucat.

Vitamin B-12 berperan dalam produksi sel darah merah. Kekurangan vitamin B-12 dapat menyebabkan kurangnya sel darah merah, atau anemia megaloblastik, yang memiliki hubungan dengan penyakit kuning.

Jenis anemia ini juga dapat melemahkan sel darah merah, yang kemudian tubuh terurai lebih cepat.

Ketika hati memecah sel darah merah, ia melepaskan bilirubin. Bilirubin adalah zat kecoklatan yang memberikan kulit warna kekuningan yang merupakan karakteristik dari penyakit kuning.

4. Kelelahan
Anemia megaloblastik karena kekurangan vitamin B-12 dapat menyebabkan seseorang merasa lelah.

Tanpa sel darah merah yang cukup untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh mereka, seseorang dapat merasa sangat lelah.

5. Detak jantung cepat
Detak jantung yang cepat dan sesak napas mungkin merupakan gejala defisiensi vitamin B-12.

Jantung mungkin mulai berdetak lebih cepat untuk menebus berkurangnya jumlah sel darah merah dalam tubuh.

Anemia memberi tekanan pada jantung untuk mendorong volume darah yang lebih tinggi ke seluruh tubuh dan melakukannya dengan lebih cepat.

Tanggapan ini adalah cara tubuh untuk memastikan bahwa oksigen yang cukup bersirkulasi melalui semua sistem tubuh dan menjangkau semua organ.

6. Sesak napas
Anemia yang diakibatkan oleh kekurangan vitamin B-12 dapat menyebabkan seseorang merasa sedikit sesak napas.

Mungkin untuk menghubungkan ini dengan kurangnya sel darah merah dan detak jantung yang cepat.

Siapa pun yang mengalami kesulitan bernapas nyata harus segera pergi ke dokter.

7. Nyeri mulut
Vitamin B-12 mempengaruhi kesehatan mulut. Akibatnya, kekurangan vitamin B-12 dapat menyebabkan masalah mulut berikut:

- glossitis, yang menyebabkan lidah bengkak, halus, merah

- sariawan

- sensasi terbakar di mulut

Gejala-gejala ini terjadi karena kekurangan vitamin B-12 menyebabkan pengurangan produksi sel darah merah, yang menghasilkan lebih sedikit oksigen yang mencapai lidah.

8. Masalah berpikir atau bernalar
Kekurangan vitamin B-12 dapat menyebabkan masalah dengan pemikiran, yang oleh dokter disebut sebagai gangguan kognitif.

Masalah-masalah ini termasuk kesulitan berpikir atau bernalar dan kehilangan memori.

Satu studi bahkan mengaitkan kadar vitamin B-12 yang rendah dengan peningkatan risiko penyakit Alzheimer, demensia vaskular, dan penyakit Parkinson.

Berkurangnya jumlah oksigen yang mencapai otak mungkin menjadi penyebab masalah berpikir dan bernalar.

9. Iritabilitas
Kekurangan vitamin B-12 dapat memengaruhi suasana hati seseorang, berpotensi menyebabkan lekas marah atau depresi.

Ada kebutuhan untuk penelitian lebih lanjut tentang hubungan antara vitamin B-12 dan kesehatan mental.

Satu teori adalah bahwa vitamin B-12 membantu memecah zat kimia otak yang disebut homocysteine.

Memiliki terlalu banyak homocysteine ​​di otak dapat menyebabkan masalah kesehatan mental.

10. Mual, muntah, dan diare
Kekurangan vitamin B-12 dapat mempengaruhi saluran pencernaan.

Kurangnya sel darah merah berarti tidak cukup oksigen yang mencapai usus. Oksigen yang tidak mencukupi di sini dapat menyebabkan seseorang merasa dan sakit. Ini juga dapat menyebabkan diare.

11. Penurunan nafsu makan dan penurunan berat badan
Akibat masalah pencernaan, seperti mual, orang yang kekurangan vitamin B-12 mungkin kehilangan nafsu makan.

Nafsu makan yang menurun dapat menyebabkan penurunan berat badan dalam jangka panjang.

Penyebab

Makan makanan vegetarian meningkatkan risiko kekurangan vitamin B-12.

Bahkan jika seseorang mendapat cukup vitamin B-12 dalam makanannya, beberapa kondisi kesehatan yang mendasarinya dapat memengaruhi penyerapan vitamin B-12 dalam usus.

Kondisi-kondisi ini meliputi:
- Penyakit Crohn

- Penyakit celiac

- gastritis atrofi

- anemia pernisiosa

Faktor-faktor berikut membuat seseorang lebih mungkin mengalami kekurangan vitamin B-12:

- semakin tua, karena seseorang menjadi kurang mampu menyerap B-12 seiring bertambahnya usia

- makan diet vegetarian atau vegan

- minum obat anti-asam untuk waktu yang lama

- operasi penurunan berat badan atau operasi perut lainnya, yang dapat memengaruhi cara sistem pencernaan menyerap vitamin B-12

Perawatan dan pencegahan

Kebanyakan orang bisa mendapatkan cukup vitamin B-12 dari sumber makanan.

Bagi mereka yang tidak bisa, dokter dapat meresepkan atau merekomendasikan suplemen B-12.

Kebanyakan multivitamin mengandung vitamin B-12. Orang dapat mengonsumsi suplemen B-12 dalam bentuk tablet oral, tablet sublingual yang larut di bawah lidah, atau suntikan.

Seorang dokter dapat memberikan saran tentang dosis vitamin ini yang benar.

Orang yang kesulitan menyerap vitamin B-12 mungkin memerlukan suntikan vitamin untuk mengobati kekurangannya. Seorang dokter dapat memberi tahu orang-orang tentang cara terbaik untuk mencegah kekurangan vitamin B-12, tergantung pada pilihan makanan dan kesehatan mereka.

(ktw)

Artikel ini telah tayang di intisari.grid.id dengan judul Peduli Tubuhmu: Tanda Tubuh Kekurangan Vitamin B12, Termasuk Kelelahan

Penulis: tidakada003
Editor: teddymalaka
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved