Breaking News:

Kisah Nenek di Madura Terpaksa Jalani Ritual Sumpah Pocong Usai Hajatan, Karena Hal Ini

Kisah pilu dialami seorang nenek di Madura yang melakukan ritual sumpah pocong.Suraten, nenek tua berusia 60 tahun itu terpaksa harus menjalani ritu

TRIBUNJATIM.COM/HANGGARA PRATAMA
Suasana saat sumpah pocong di Masjid Madegan Kelurahan Polagan Kecamatan/Kabupaten Sampang, Madura, Rabu (24/6/2020). 

Kisah Nenek di Madura Terpaksa Jalani Ritual Sumpah Pocong Usai Hajatan, Karena Hal Ini

BANGKAPOS.COM -- Kisah pilu dialami seorang nenek di Madura yang melakukan ritual sumpah pocong.

Suraten, nenek tua berusia 60 tahun itu terpaksa harus menjalani ritual sumpah pocong setelah keluarganya menggelar acara hajatan atau pesta di rumahnya.

Namun setelah hajatan itu selesai, nenek Suratin dituduh memiliki ilmu santet oleh tetangganya.

 
Padahal, nenek Suratin dengan tetangga yang menuduhnya itu masih memiliki ikatan kekeluargaan.

Nenek Suratin tak sendiri melakukan sumpah pocong, namun dengan seorang wanita muda bernama Hikmah berusia 20 tahun.

Ritual sumpah pocong ini digelar di Masjid Madegan, Kelurahan Polagan Kecamatan/Kabupaten Sampang, Madura, Rabu (24/6/2020).

Proses sumpah pocong yang dilakukan Hikmah dan Suranten disaksikan langsung oleh tokoh agama, masyarakat setempat.

Warga yang melakukan sumpah pocong itu berasal dari Desa Tebanah Kecamatan Banyuates, Sampang, Madura.

Sumpah pocong dilakukan secara kesepakatan bersama lantaran keluarga kedua pihak cekcok terkait adanya tuduhan kepada salah satu pihak memiliki ilmu santet.

Halaman
1234
Penulis: tidakada004
Editor: M Zulkodri
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved