Breaking News:

Dua Wartawan Dikeroyok saat Meliput Kasus Perselingkuhan Oknum Kades, Polisi Baru Tangkap 2 Pelaku

Kasus penganiayaan bermula wartawan sedang meliput proses mediasi warga di Balai Desa Cimohong terkait perselingkuhan oknum kades

Editor: Hendra
(KOMPAS.com/Tresno Setiadi)
Sejumlah wartawan yang bertugas di eks Karesidenan Pekalongan saat mendatangi Mapolres Brebes meminta polisi mengusut tuntas kasus pengeroyokan wartawan oleh sekelompok orang, Kamis (3/9/2020). 

BANGKAPOS.COM, BREBES,  - Kekerasan terhadap wartawan terjadi lagi. Dua wartawan yang sedang meliput berita mediasi kasus perselingkuhan di Brebes, Jawa Tengah dikeroyok oleh sekelompak massa, Kamis (3/9/2020).

Jajaran Satreskrim Polres Brebes baru berhasil menangkap dua pelaku pengeroyokan tersebut. Pelaku lainnya masih dalam proses penyelidikan polisi.

Kapolres Brebes AKBP Gatot Yulianto melalui Kasatreskrim AKP Agus Supriadi mengatakan, setelah mengamankan dua orang tidak menutup kemungkinan akan mengarah ke terduga pelaku lainnya.

"Dua orang kita periksa. Ketika nanti ditemukan bukti cukup, kita naikkan statusnya ke tersangka. Dan bisa kita kembangkan ke pelaku yang lain," kata Agus didampingi KBO Satreskrim Iptu Triyatno saat menerima kunjungan puluhan wartawan, di Mapolres Brebes.

Agus meminta, puluhan wartawan yang tergabung dalam Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) yang datang siang itu agar mempercayakan kepada polisi untuk mengusut dan mencari seluruh terduga pelaku pengeroyokan.

"Biar polisi bekerja. Rekan-rekan wartawan jangan sampai bergerak sendiri mencari pelakunya. Silakan percayakan kepada kami," kata dia.

Agus berjanji setiap perkembangan kasus akan disampaikan secara terbuka.

Dalam kesempatan itu, dia juga menyampaikan terima kasih atas kepedulian dan dukungan awak media.

"Kita terima kasih atas kepeduliannya. Ini bisa menjadi semangat kita untuk mengungkap siapa pelaku yang melakukan pengeroyokan, tim kami masih terus bekerja," sebut Agus.

KBO Satreskrim Iptu Triyatno menambahkan, para pelaku pengeroroyokan nantinya akan dijerat pasal pidana tentang pengeroyokan atau tidak menggunakan pasal di Undang-undang Pers No. 40 Tahun 1999.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved